Selasa, 07/05/2013 17:16 WIB

Polda Didesak Tangkap Empat Buron Pembunuh Habib Alwi

Norma Anggara - detikNews
Surabaya - Massa dari beberapa elemen Islam mendatangi Mapolda Jatim. Mereka mendesak Polda Jatim supaya segera menangkap pelaku pembunuhan terhadap Habib Alwi, tokoh ulama Sampang yang dibunuh pada 30 Oktober 2012.

Massa FPI (Front Pembela Islam), LPI (Laskar Pembela Islam), Simpatisan Habib Alwi, dan Formabes (Forum Masyarakat Madura Bersatu) ini berasal dari Pamekasan, Sampang, Malang, Pasuruan, Probolinggo, Gresik, dan Malang.

Menurut informasi yang dihimpun, dari enam tersangka pembunuhan Habib Alwi, baru dua yang ditangkap. Yakni Mastuki yang sekarang dalam proses sidang di Sidoarjo, dan Matawi yang proses hukumnya berlangsung di Sampang.

"Sedangkan empat pelaku lain masih buron. Ada kawan kami yang pernah memergoki mereka masih bebas berkeliaran. Empat buron itu adalah Jalal, Samsul, Sayari, dan Muhammad. Mereka ini asal Sampang tapi tinggal di Surabaya," kata Karjito, salah seorang pendemo di halaman depan Mapolda Jatim, Selasa (7/5/2013).

Dalam aksinya, massa juga membawa beberapa poster. Diantaranya bertuliskan, 'WANTED Pembunuh Habib Alwi Bil Faqih', 'Segera Tangkap Jalal, Samsul, Sayari dan Muhammad'.

Ikuti berbagai berita menarik hari ini di program "Reportase" TRANS TV yang tayang Senin sampai Jumat pukul 16.45 WIB

(nrm/fat)



Sponsored Link
Redaksi: redaksi[at]detik.com
Informasi pemasangan iklan
hubungi : sales[at]detik.com
  • Jumat, 22/08/2014 12:40 WIB
    ANS Kosasih: Fokus Pelayanan Prima TransJ, Kurangi 1 Juta Perjalanan di 2017
    Gb PT Transportasi Jakarta baru saja dibentuk pada Maret 2014 lalu. PT Transportasi Jakarta ini masih mengalami masa transisi dari BLU UP TransJakarta. Fokus mereka menggunakan teknologi untuk meningkatkan pelayanan menjadi prima hingga bisa mengurangi 1 juta perjalanan di tahun 2017 nanti.
ProKontra Index »

Pemprov DKI Larang Aplikasi Taksi Uber

Baru diluncurkan sepekan, aplikasi penghubung taksi Uber langsung mendapat respons negatif dari Pemprov DKI. Alasan pelarangannya, mulai dari tak ada izin, tak ada kantor, tak mengikuti tarif resmi, berpelat hitam sehingga dikhawatirkan merugikan konsumen. Bila Anda setuju dengan Pemprov DKI yang melarang aplikasi taksi Uber, pilih Pro! Bila tidak setuju pelarangan taksi Uber, pilih Kontra!
Pro
90%
Kontra
10%