Detik.com News
Detik.com

Selasa, 07/05/2013 14:47 WIB

PKS: Bodoh yang Mau Dibodohin Fathanah

Elvan Dany Sutrisno - detikNews
PKS: Bodoh yang Mau Dibodohin Fathanah
Jakarta - PKS kembali bicara soal Ahmad Fathanah. PKS menegaskan, Fathanah bukan kader mereka. Fathanah hanyalah tukang catut alias makelar.

"Ollong itu bukannya kader, bukannya pengurus. Ollong itu makelar, tukang catut, tukang jual semuanya. Jadi yang bodoh saja yang mau dibodohin Ahmad Fathanah," kata juru bicara PKS Mardani saat dikonfirmasi detikcom, Selasa (7/5/2013).

Apa yang disampaikan Mardani ini menjawab apa yang disampaikan Wali Kota Makassar Ilham Arief Sirajuddin. Wali Kota yang gagal jadi Cagub Sulsel pada Pilgub lalu itu memang didukung PKS bersama PD. Saat itu Ilham mengaku dicomblangi Fathanah hingga akhirnya didukung PKS.

Mardani menepis kalau ada comblang seperti itu dalam PKS. "PKS itu ada pertimbangan yang jelas bagaimana pendapat kader, bagaimana hasil survei, bagaimana pendapat konstituen kita. Kalau semua oke baru kita calonkan," jelas Mardani.

Fathanah kini ditahan KPK. Dia ditangkap atas dugaan suap izin impor sapi dan pencucian uang. Selain Fathanah, KPK juga menahan Luthfi Hasan mantan presiden PKS.


Ikuti berbagai berita menarik hari ini di program "Reportase Sore" TRANS TV Senin sampai Jumat pukul 16.45 WIB

(van/ndr)


Sponsored Link
Redaksi: redaksi[at]detik.com
Informasi pemasangan iklan
hubungi : sales[at]detik.com
  • Jumat, 17/04/2015 20:40 WIB
    Wawancara
    Luhut Panjaitan: Persiapan KAA Super Singkat
    Luhut Panjaitan: Persiapan KAA Super Singkat Kepala Staf Kepresidenan Jenderal (Purn) Luhut Binsar Panjaitan ditunjuk sebagai penanggung jawab peringatan 60 tahun KAA. Hanya tersedia waktu kurang lebih 6 minggu bagi panitia untuk mengadakan persiapan.
ProKontra Index »

Jokowi Presiden Pilihan Rakyat, Bukan Presiden Partai!

Ketum PDIP Megawati Soekarnoputri mengungkap hukum demokrasilah yang mengatur presiden dan wapres ikut garis politik partai. Namun pengamat politik Universitas Paramadina Hendri Satrio membantah pernyataan Mega, karena presiden adalah pilihan rakyat, bukan presiden partai. Bila Anda setuju dengan pendapat Hendri Satrio, pilih Pro!
Pro
94%
Kontra
6%