detikcom

Selasa, 07/05/2013 00:07 WIB

Kekayaan Cagub Sumsel Eddy Santana Putra Rp 11,9 Miliar

Taufik Wijaya - detikNews
Palembang - Tim verifikasi Laporan Harta Kekayaan Pejabat Negara (LHKPN) telah selesai memverifikasi harta kekayaan cagub Sumatera Selatan nomor urut 1 Eddy Santana Putra. Kekayaan Wali Kota Palembang itu Rp 11,9 miliar.

Sebagian besar kekayaan ini berupa barang tidak bergerak seperti tanah dan bangunan, selebihnya tabungan, benda seni dan perhiasan. Kekayaan itu berdasarkan klarifikasi dan verifikasi LHKPN KPK, Senin (06/05/2013).

"Tabungan saya sebesar Rp 354.401.050," kata Eddy Santana Putra kepada
wartawan. “Itulah kekayaan yang saya miliki. Semuanya sudah transparan,” ujar Ketua DPD PDI Perjuangan Sumsel ini.

Selain tabungan itu, kekayaan Eddy berupa harta tidak bergeraknya sebesar Rp 10,7 miliar, yang diperoleh dari warisan dan dibeli pada masa lalu yang kini harganya terus meningkat.

Peningkatan atau koreksi kekayaan Eddy sebesar Rp 3 miliar, yakni
sebidang tanah seluas satu hektar yang dijadikan kolam pemancingan di
Jalan Soekarno-Hatta. Dulunya dibeli seharga Rp 80 juta rupiah, kini
meningkat menjadi Rp3 miliar, lantaran harga NJOP (nilai jual objek
pajak) di daerah tersebut kini menjadi Rp 300 ribu per meter.

Selalnjutnya, rumah pribadi yang kini didiaminnya, yang terletak di belakang rumah orangtuanya almarhum Kolonel Animan Achjat di Jalan Kapten Achmad Rivai, serta tanah dan bangunan yang dijadikan rumah kos di Jalan Sukabangun Palembang.

Lalu, dua mobil pribadi, yakni satu unit Honda Freed dan satu Honda Jazz yang dikendarai Aji Santana Putra, putra sulungnya.


Siapa sangka, ada profesi sebagai pencicip minuman keras oplosan. Saksikan "Reportase Sore" TRANS TV tayang Senin sampai Jumat pukul 16.45 WIB

(tw/trq)



Sponsored Link
Redaksi: redaksi[at]detik.com
Informasi pemasangan iklan
hubungi : sales[at]detik.com
ProKontra Index »

Belum Dievaluasi, Kurikulum 2013 Disetop Sementara

Mendikbud Anies Baswedan memutuskan untuk menghentikan sementara pelaksanaan Kurikulum 2013. Alasannya, Kurikulum 2013 dilaksanakan di seluruh Indonesia padahal belum dievaluasi kesiapannya. Bila Anda setuju dengan keputusan Mendikbud Anies Baswedan, pilih Pro!
Pro
55%
Kontra
45%