detikcom
QuickCount Persentase Sampel
  • 6,90%
  • 9,20%
  • 6,90%
  • 18,90%
  • 14,30%
  • 11,80%
  • 9,70%
  • 7,50%
  • 6,70%
  • 5,40%
  • 1,60%
  • 1,10%
  • Last Updated : Kamis, 10 April 2014 18:39 , Sumber : Cyrus Network dan CSIS
  • 6.67%
  • 9.44%
  • 6.61%
  • 18.65%
  • 14.86%
  • 11.40%
  • 10.26%
  • 7.60%
  • 6.52%
  • 5.41%
  • 1.60%
  • 0.97%
  • Last Updated : Senin, 21/04/2014 04:00 , Sumber : Radio Republik Indonesia
Senin, 06/05/2013 16:34 WIB

Terjebak di Lokasi Bentrok Suporter & Warga, Puluhan Siswa Gagal Ikut UN

Angling Adhitya Purbaya - detikNews
Suporter dievakuasi ke Stadion Tri Lomba Juang Semarang (Foto: Angling Adhitya P/detikcom)
Grobogan - Dari ribuan suporter PSIS yang terlibat bentrok dengan warga di Kecamatan Godong Kabupaten Grobogan, puluhan di antaranya adalah siswa kelas 6 SD. Karena tak bisa pulang, mereka gagal ikut UN yang digelar mulai hari ini, Senin (6/5/2013).

Hal tersebut diungkapkan Sekertaris Daerah Kota Semarang, Adhi Tri Hananto, lewat pengeras suara saat memberi pengarahan kepada ribuan suporter yang berhasi dievakuasi dari lokasi kejadian ke Stadion Tri Lomba Juang Semarang, Senin (6/5/2013).

"Saya prihatin, tadi saya mendengar laporan dari kepala Dinas Pendidikan, setidaknya ada puluhan anak yang tidak mengikuti ujian hari ini karena menonton sepak bola dan tidak bisa pulang," kata Adhi di depan bangku penonton Stadion Tri Lomba Juang Semarang.

Informasi tersebut ternyata juga diterima oleh Kapolrestabes Semarang, Kombes Pol Elan Subilan. "Saya dengar banyak pada ujian kelas 6 yang tidak datang," tandasnya.

Dari data yang berhasil dihimpun, di antara 25.580 siswa SD peserta UN, setidaknya 39 siswa tidak mengikuti UN karena tertahan di Godong saat kerusuhan terjadi.

Sementara itu, Kepala Dinas Pendidikan Kota Semarang Bunyamin mengatakan tetap memberikan kesempatan kepada siswa yang tidak mengikuti ujian akibat tertahan dalam bentrok antar suporter dan warga di Godong.

"Jelas, hak anak untuk mengikuti UN tetap dilayani. Mereka yang tidak bisa ikut UN hari ini akan mengikuti UN susulan," kata Bunyamin.

Bentrokan suporter PSIS dan warga pecah di sekitar Pasar Godong, Minggu (5/5) malam. Kejadian diduga dipicu kecelakaan antara pengemudi motor dan truk. Warga sekitar menolong pengemudi motor. Pada saat yang sama, rombongan suporter melintas dengan menggunakan motor dan truk. Warga meminta para suporter melintas dengan tenang, tapi tidak digubris. Para suporter malah memainkan gas motornya.

Karena kesal, warga pun mengejar dan bentrokan pun pecah. Bentrokan itu mengakibatkan toko-toko di sekitar pasar tersebut rusak. Sejumlah sepeda motor juga dibakar. Sisa aksi itu brutal tampak di depan terminal Godong, depan Alfamart, dan titik-titik lain.

Ribuan suporter yang sempat terjebak di desa Klampok, Godong, Grobogan sudah dievakuasi menggunakan puluhan truk dan bus dengan pengawalan aparat keamanan. Mereka dibawa ke stadion Tri Lomba Juang Semarang untuk dijemput keluarga masing-masing atau diantar oleh pihak berwajib.

Seorang Balita Tercebur Ke Dalam Kuali Panas. Saksikan selengkapnya di "Reportase Pagi" pukul 04.30 - 05.30 WIB hanya di Trans TV

(alg/try)


Punya info seputar #LaluLintas? Jangan lupa kirim ke pasangmata.com .

Sponsored Link

Redaksi: redaksi[at]detik.com
Informasi pemasangan iklan
hubungi : sales[at]detik.com
  • Kamis, 17/04/2014 12:31 WIB
    Dirut PT KCJ: Jangan Dulu Berharap Kereta Tepat Waktu
    Gb "PT KAI menggunakan track untuk kereta penumpang dan barang. Komuter di track yang sama. Dan jangan berharap ada ketepatan waktu jika rel digunakan bersama," kata Dirut PT KCJ Tri Handoyo.
ProKontra Index »

Bagi-bagi Kursi dan Menteri Itu Tidak Baik

Calon presiden PDIP Jokowi bertekad menguatkan sistem presidensial jika nanti terpilih. Jokowi menegaskan koalisi yang dibangunnya bukanlah koalisi bagi-bagi kursi dan jatah menteri. Dia mengatakan, yang akan diajak koalisi adalah partai-partai yang siap bekerja sama membangun bangsa dan negara tanpa meminta jatah kekuasaan. Bila Anda setuju dengan gagasan Jokowi, pilih Pro!
Pro
78%
Kontra
22%
MustRead close