Senin, 06/05/2013 10:47 WIB

Bentrok dengan Warga, Ratusan Suporter PSIS Dievakuasi dari Kantor Polisi

Angling Adhitya Purbaya - detikNews
Foto: Angling Adhitya P/detikcom
Grobogan - Suporter PSIS Semarang sempat tertahan di kantor polisi setelah bentrok dengan warga di Kecamatan Godong, Grobogan. Akhirnya, mereka dijemput dan diangkut dengan truk polisi.

Sekitar pukul 09.00 WIB, Senin (6/5/2013), 5 truk Brimob Polda Jateng keluar dari Mapolsek Godong. Di dalamnya tampak ratusan suporter PSIS. "Ada 150-an (suporter)," kata seorang polisi di Mapolsek.

Saat ini, di Mapolsek masih ada suporter. Mereka menunggu jemputan dari polisi. Sebuah truk pengangkut suporter, angkutan kota, bus, dan beberapa kendaraan yang sebelumnya digunakan suporter, diparkir di Mapolsek. Kaca-kaca kendaraan tersebut pecah.

Bentrokan suporter dan warga terjadi di sekitar Pasar Godong, Minggu (5/5) malam. Kejadian itu diduga bermula saat pengemudi motor dan truk terlibat kecelakaan usai Magrib. Warga sekitar menolong pengemudi motor nahas itu dan membawanya ke puskesmas terdekat.

Saat itu, rombongan suporter melintas dengan menggunakan motor dan truk. Mereka hendak pulang usai menonton pertandingan PSIS melawan Persipur di Purwodadi. Warga meminta para suporter melintas dengan tenang, tapi suporter tidak menggubris dan memainka gas motornya.

Bentrokan akhirnya pecah. Warga dan suporter perang batu yang mengakibatkan pertokoan di pasar tersebut rusak. Massa diduga melakukan penjarahan di counter handphone dan toko pakaian. Fasilitas milik warga seperti musala juga menjadi sasaran amuk massa. Dua sepeda motor diduga turut dibakar.



Ikuti berbagai berita menarik hari ini di program "Reportase Sore" TRANS TV yang tayang Senin sampai Jumat pukul 15.30 WIB

(try/mad)



Sponsored Link
Redaksi: redaksi[at]detik.com
Informasi pemasangan iklan
hubungi : sales[at]detik.com
ProKontra Index »

Cegah Titipan Proyek, Ahok Minta Rapat dengan DPRD Direkam ke Youtube

PPATK mengungkapkan salah satu modus korupsi di kalangan penyelenggara negara adalah oknum DPRD yang menitipkan proyek-proyek saat pembahasan anggaran dengan Bappeda. Gubernur DKI Ahok ingin bila rapat bersama DPRD direkam dan di-upload ke youtube. Bila DPRD tak mau, maka lebih baik tak usah rapat anggaran. Bila Anda setuju dengan Ahok, pilih Pro!
Pro
82%
Kontra
18%