detikcom

Sabtu, 04/05/2013 13:44 WIB

Buruh yang Disekap di Pabrik Kuali Pernah Disiram Air Panas

E Mei Amelia R - detikNews
Jakarta - Polisi menggelar rekonstruksi kasus penyekapan dan penyiksaan buruh di pabrik kuali yang terletak di Tangerang. Dari 83 adegan rekonstruksi tersebut terungkap majikan pabrik itu pernah menyundut rokok dan menyiram air panas pada para buruh.

"Tersangka Tedi Sukarno (35) telah melakukan kekerasan fisik terhadap 16 buruh dengan cara memukul , menampar, menendang, menyundutkan rokok dan menyiram air panas." kata Kasat Reskrim Polres Tangerang Kompol Shinto Silitonga keapda detikcom, Sabtu (4/5/2013).

Shinto mengatakan tiga tersangka lainnya Yuki Irawan (41), Sudirman (34) dan Nurdin (25) juga kerap melakukan pemukulan dan tindak kekerasan kepada para buruh. "Mereka juga sering menampar dan memukul para buruh," katanya.

Shinto mengatakan pemukulan sudah sejak terjadi sejak para buruh bekerja di pabrik tersebut. Rekonstruksi ini berlangsung dari 09.00 WIB hingga pukul 12.00 WIB di halaman Polresta Tangerang.

Polisi menggerebek pabrik itu pada Jumat (3/5) lalu. Saat penggerebekan para buruh mengenakan pakaian yang sudah tidak layak, serta kondisi badan buruh nampak tidak sehat dan juga tidak terawat, rambut coklat, kelopak mata gelap, berpenyakit kulit seperti kurap dan gatal-gatal. Polisi kemudian mengamankan 25 buruh, 5 mandor, dan pemilik pabrik berinisial JK serta istrinya dan Kepada Desa Lebak Wangi ke Polresta Tangerang untuk dimintai keterangan.


Akhiri hari anda dengan menyimak beragam informasi penting dan menarik sepanjang hari ini, di "Reportase Malam" pukul 01.30 WIB, hanya di Trans TV

(nal/gah)



Sponsored Link
Redaksi: redaksi[at]detik.com
Informasi pemasangan iklan
hubungi : sales[at]detik.com
ProKontra Index »

Kebijakan Ahok Larang Pemotor Masuk HI Digugat

Kebijakan Gubernur DKI Basuki T Purnama atau Ahok yang melarang kawasan HI hingga Medan Merdeka Barat akan digugat. Kebijakan itu dinilai diskriminatif. Bagaimana menurut Anda? Bila Anda setuju kebijakan itu digugat pilih Pro. Bila tidak setuju kebijakan itu digugat pilih Kontra.
Pro
57%
Kontra
43%