detikcom
QuickCount Persentase Sampel
  • 6,90%
  • 9,20%
  • 6,90%
  • 18,90%
  • 14,30%
  • 11,80%
  • 9,70%
  • 7,50%
  • 6,70%
  • 5,40%
  • 1,60%
  • 1,10%
  • Last Updated : Kamis, 10 April 2014 18:39 , Sumber : Cyrus Network dan CSIS
  • 6.67%
  • 9.44%
  • 6.61%
  • 18.65%
  • 14.86%
  • 11.40%
  • 10.26%
  • 7.60%
  • 6.52%
  • 5.41%
  • 1.60%
  • 0.97%
  • Last Updated : Minggu, 20/04/2014 11:32 , Sumber : Radio Republik Indonesia
Rabu, 01/05/2013 17:33 WIB

May Day, Sesama Buruh Berebut Logo Organisasi di Pengadilan

Rivki - detikNews
Halaman 1 dari 2
Logo yang diperebutkan (dok.ist)
Jakarta - Ratusan ribu buruh di Indonesia bergabung bersama-sama memperingati Hari Buruh. Tapi siapa sangka, di Pengadilan Niaga Jakarta Pusat (PN Jakpus), ada 2 pihak buruh yang bertarung sengit memperebutkan logo organisasi mereka.

Kisruh terjadi saat kedua tokoh buruh yaitu Muchtar Pakpahan dan Rekson Silaban memperebutkan logo Konfedarasi Serikat Buruh Sejahtera Indonesia (KSBSI). Pertarungan itu pun dimenangkan oleh Muchtar. Majelis hakim memutuskan Muchtar sebagai pemilik logo resmi KSBI.

"Menyatakan mengabulkan gugatan penggugat untuk sebagian," kata ketua majelis hakim Kasianus Telaumbanua saat membacakan putusan, di PN Jakarta Pusat, Jl Gadjah Mada, Jakarta, Rabu (1/5/2013).

Atas putusan tersebut, majelis membatalkan pendaftaran hak cipta logo KSBSI milik Rekson Silaban yang terdaftar pada 13 Mei 2004. Meski memenangkan Muchtar, majelis tetap menolak tuntutan ganti rugi yang dilayangkan oleh penggugat.

Majelis hakim berpendapat Muchtar Pakpahan terbukti selaku pencipta logo KSBSI dan telah mendaftarkan logo tersebut sejak tahun 1999. Sedangkan Rekson, baru mendaftarkan logo yang sama pada tahun 2004.

"Sesuai pasal 1 ayat 2 UU Hak Cipta yang menjelaskan sesorang atau beberapa orang secara bersama-sama yang atas inspirasi lahir suatu ciptaan berdasarkan kemampuan pikiran, imajinasi, kecekatan, keterampilan atau keahlian yang dituangkan dalam bentuk khas dan bersifat pribadi," kata Kasianus dalam pertimbangannya.

Rekson, yang kalah dalam persidangan mengaku menghargai putusan tersebut. Kuasa hukum Rekson Silaban, Daniel Yusmic belum bisa banyak memberikan tanggapannya perihal putusan ini.Next

Halaman 1 2

Ikuti berbagai berita menarik yang terjadi hari ini di program "Reportase Sore" TRANS TV yang tayang Senin sampai Jumat pukul 15.15 WIB

(rvk/asp)


Punya info seputar #LaluLintas? Jangan lupa kirim ke pasangmata.com .

Sponsored Link

Redaksi: redaksi[at]detik.com
Informasi pemasangan iklan
hubungi : sales[at]detik.com
  • Kamis, 17/04/2014 12:31 WIB
    Dirut PT KCJ: Jangan Dulu Berharap Kereta Tepat Waktu
    Gb "PT KAI menggunakan track untuk kereta penumpang dan barang. Komuter di track yang sama. Dan jangan berharap ada ketepatan waktu jika rel digunakan bersama," kata Dirut PT KCJ Tri Handoyo.
ProKontra Index »

Bagi-bagi Kursi dan Menteri Itu Tidak Baik

Calon presiden PDIP Jokowi bertekad menguatkan sistem presidensial jika nanti terpilih. Jokowi menegaskan koalisi yang dibangunnya bukanlah koalisi bagi-bagi kursi dan jatah menteri. Dia mengatakan, yang akan diajak koalisi adalah partai-partai yang siap bekerja sama membangun bangsa dan negara tanpa meminta jatah kekuasaan. Bila Anda setuju dengan gagasan Jokowi, pilih Pro!
Pro
79%
Kontra
21%