detikcom

Rabu, 01/05/2013 08:08 WIB

Uang Palsu Eyang Aswong

Polisi: Uang Palsu Aswong Kualitas Super

Indra Subagja - detikNews
Jakarta - Polisi membekuk jaringan uang palsu Eyang Aswong. Modus yang dilakukan kelompok ini dengan memakai modus penggandaan uang. Para korban dikelabui dengan menyetor mahar, kemudian uang bisa digandakan berlipat-lipat.

"Uang palsu kelompok ini kualitas super. Ada tanda air, gambar pahlawan ada, dan diraba juga nggak ketahuan," kata Kasat Reskrim Polres Bogor AKP Didik saat dikonfirmasi detikcom, Rabu (1/5/2013).

Diduga jaringan Eyang Aswong ini beroperasi sejak 2012 lalu. Salah satu tersangka yang berhasil ditangkap yakni UM alias Nuriyah (46).

Para korban diminta menyetor uang untuk mahar. Setelah menyetor dan uangnya ditanam di bunker di rumah milik Nuriyah, baru diberi uang palsu berlipat-lipat.

"Sehingga banyak orang percaya," jelas Didik.

Nuriyah ditangkap akhir pekan lalu. Sedang Eyang Aswong masih buron. Nuriyah pernah dijebloskan ke penjara pada 2009-2011 untuk kasus serupa, hanya lokasinya di Sukabumi.

"Kita masih cari mesin pencetak uangnya di mana, kita duga juga di Sukabumi," tutupnya.




Indonesia jadi surga pelaku pedopilia dunia. Saksikan di program "Reportase Sore" TRANS TV Senin sampai Jumat pukul 16.45 WIB

(ndr/rmd)


Setelah eksekusi 6 terpidana mati narkoba, dua negara menarik duta besarnya. Bagaimana perkembangan terkini? Simak di sini.


Sponsored Link
Redaksi: redaksi[at]detik.com
Informasi pemasangan iklan
hubungi : sales[at]detik.com
  • Selasa, 27/01/2015 16:57 WIB
    Menteri Yohana Yembise: Kekerasan Anak Akibat Nikah Muda
    Gb Bagi Yohana Susana Yembise, jabatan Menteri Pemberdayaan Perempuan dan Perlindungan Anak adalah kepercayaan sekaligus menjadi simbol perjuangan atas dominasi adat di Papua, yang umumnya didominasi laki-laki. Yohana juga mengkhawatirkan tingkat kekerasan anak yang makin memprihatinkan.
ProKontra Index »

Jika Presiden Jokowi Berhentikan BW, BG Juga Harus Dinonaktifkan

Wakil Ketua KPK Bambang Widjojanto (BW) mengajukan berhenti sementara karena menjadi tersangka di Polri. Menurut peneliti ICW, Donal Fariz, bila Presiden nanti menerima pengunduran diri BW, maka Presiden juga harus menonaktifkan Komjen Budi Gunawan (BG) sebagai calon Kapolri. Apalagi kasus yang menjerat Komjen BG lebih krusial, yakni korupsi dibanding kasus yang menjerat BW, pidana biasa. Bila Anda setuju dengan Donal Fariz, pilih Pro!
Pro
74%
Kontra
26%