detikcom
Rabu, 01/05/2013 03:20 WIB

Polisi Tangkap Pelaku Penembakan Satgas Partai di Aceh

Feri Fernandes - detikNews
Banda Aceh - Polda Aceh dan Polres Pidie berhasil menangkap dua tersangka pembunuhan Muhamad, satgas Partai Nasional Aceh (PNA) Kabupaten Pidie yang ditembak pada Jumat (26/4/2013) lalu. Polisi juga mengamankan barang bukti berupa 1 pistol jenis FN.

Tersangka masing masing bernama Munir dan Khairul Ansari. Keduanya merupakan warga Kabupaten Pidie. Dari tangan tersangka, polisi mengamankan satu pucuk pistol sejenis FN buatan China beserta 20 butir amunisi yang digunakan pelaku saat menghabisi nyawa korban, uang tunai senilai Rp 9 Juta, handphone korban, beberapa barang berharga lainnya milik korban, dan sebuah alat isap sabu-sabu.

Kabid Humas Polda Aceh Kombes Pol Gustav Leo mengatakan dua pelaku itu berhasil ditangkap di kawasan Kabupaten Pidie oleh tim gabungan dari Satuan Reserse Polda dan Polres Pidie pada Senin (29/4/2013) sekitar pukul 14.00 WIB.

"Antara Munir dan Khairul Ansari serta korban adalah berteman," kata Gustav dalam konfrensi pers di Mapolres Pidie, Aceh, Selasa (30/4/2013).

Menurutnya, penembakan ini terkait dengan narkoba. Sejauh ini belum bisa dikaitkan kasus penembakan itu dengan masalah politik atau partai seperti isu yang mencuat ke publik belakangan ini.

"Dari bukti yang ada dan pengakuan tersangka, kasus ini murni masalah narkoba dan bukan politik menjelang Pemilu Legislatif 2014," ujarnya.

Gustav juga menjelaskan tersangka mengaku pada malam Kamis (24/4/2013) menghubungi korban untuk mengundang pesta sabu. Setelah itu mereka bertemu di kawasan Bernuen, Pidie.

Kemudian kedua pelaku dengan menumpangi mobil Avanza korban selanjutnya pergi menuju Kecamatan Kemabang Tanjung dan berputar-putar hingga sampai di Gampong Bengie pada pukul 02.00 WIB. Di sana lah korban langsung ditembak oleh Khairul yang duduk di belakang korban sebanyak tiga kali.

Setelah korban tidak bernyawa lagi, mobil diambil kendali oleh tersangka. Direncanakan tersangka ingin menghilangkan barang bukti dengan membakar korban dan mobilnya.

"Namun karena lokasinya tidak jauh dari pemukiman warga, akhirnya korban beserta mobil dibuang ke sungai di Desa Blang, Beureueh, Kecamatan Mutiara Pidie. Namun kita masih mengembangkan kasus ini," ungkap Gustav.

Ikuti berbagai berita menarik hari ini di program "Reportase" TRANS TV yang tayang Senin sampai Jumat pukul 12.45 WIB

(rmd/rmd)



Sponsored Link
Redaksi: redaksi[at]detik.com
Informasi pemasangan iklan
hubungi : sales[at]detik.com
  • Senin, 21/07/2014 12:41 WIB
    Wamenhub: Jembatan Comal Bikin Jalur Darat Lebih Kompleks, Ada 3 Alternatif
    Gb Jembatan Comal, Pemalang, Jateng, yang ambles pada Jumat (18/7) malam lalu membuat mudik via jalur darat lebih kompleks. Memang Kementerian PU mengebut pengerjaan jembatan itu. Namun di satu sisi harus menunggu kelayakannya. Ada 3 alternatif jalur mudik menghindari Jembatan Comal.
ProKontra Index »

Polisi akan Razia dan Bubarkan Sahur on The Road

Dari hari ke hari, Sahur on The Road (SOTR) alias sahur keliling yang awalnya niatnya baik, membagi-bagikan sahur ke warga tidak mampu, kini melenceng semakin meresahkan, melakukan vandalisme hingga pembacokan. Terakhir Senin (21/7) dini hari, beberapa korban pembacokan kelompok SOTR berjatuhan. Polda Metro Jaya akan merazia, membubarkan hingga menindak kelompok SOTR yang melakukan tindak pidana. Bila Anda setuju dengan tindakan Polda Metro Jaya, pilih Pro!
Pro
69%
Kontra
31%