detikcom
Selasa, 30/04/2013 13:15 WIB

Kronologi Bentrok di Musi Rawas Sumsel yang Tewaskan 4 Warga

Andri Haryanto - detikNews
Halaman 1 dari 2
Jakarta - Aksi unjuk rasa menuntut pemekaran wilayah di Musi Rawas Sumatera Selatan, berakhir dengan bentrokan. Empat orang dinyatakan tewas dan enam polisi terluka. Berikut kronologi lengkap yang disampaikan Kadiv Humas Irjen Suhardi Alius.

Senin (29/4/2013)

Pukul 10.00 WIB
Unjukrasa diikuti lima ratusan orang dengan memblokir sebagian ruas Jalan Lintas Sumatera di Kelurahan Muara Rupit Kecamatan Rupit. Massa menuntut pemekaran wilayah Kabupaten Musi Rawas Utara.

Pukul 11.00 WIB
Massa memblokir total Jalan Lintas Sumatera (Jalinsum) dengan mendirikan tenda-tenda. Kapolres AKBP Barly Ramadani mengimbau agar massa tidak memblokir jalan namun pengunjukrasa tidak mengindahkan imbauan tersebut.

Pukul 16.00 WIB
Kapolres bersama Ketua Presidium Pemekaran Kabupaten Musi Rawas Utara, Sarkowi, mendatangi Redy (korlap unjukrasa). Mereka meminta agar para pengunjukrasa tidak menutup jalan Jalinsum.

"Mereka meminta gubernur dan Menteri Dalam Negeri untuk mendatangi mereka," kata Suhardi.

Pukul 16.10 WIB
Redy selanjutnya memerintahkan massa untuk mempersenjatai diri dengan senjata api rakitan dan senjata tajam untuk menghadapi upaya pembubaran oleh aparat kepolisian (Dalmas).Next

Halaman 1 2

Ikuti sejumlah peristiwa menarik yang terjadi sepanjang hari ini hanya di "Reportase" TRANS TV Senin - Jumat pukul 12.45 WIB

(ahy/lh)



Sponsored Link
Redaksi: redaksi[at]detik.com
Informasi pemasangan iklan
hubungi : sales[at]detik.com
  • Senin, 21/07/2014 12:41 WIB
    Wamenhub: Jembatan Comal Bikin Jalur Darat Lebih Kompleks, Ada 3 Alternatif
    Gb Jembatan Comal, Pemalang, Jateng, yang ambles pada Jumat (18/7) malam lalu membuat mudik via jalur darat lebih kompleks. Memang Kementerian PU mengebut pengerjaan jembatan itu. Namun di satu sisi harus menunggu kelayakannya. Ada 3 alternatif jalur mudik menghindari Jembatan Comal.
ProKontra Index »

Polisi akan Razia dan Bubarkan Sahur on The Road

Dari hari ke hari, Sahur on The Road (SOTR) alias sahur keliling yang awalnya niatnya baik, membagi-bagikan sahur ke warga tidak mampu, kini melenceng semakin meresahkan, melakukan vandalisme hingga pembacokan. Terakhir Senin (21/7) dini hari, beberapa korban pembacokan kelompok SOTR berjatuhan. Polda Metro Jaya akan merazia, membubarkan hingga menindak kelompok SOTR yang melakukan tindak pidana. Bila Anda setuju dengan tindakan Polda Metro Jaya, pilih Pro!
Pro
73%
Kontra
27%
MustRead close