Sabtu, 27/04/2013 23:29 WIB

Merampok BRI Kampar, Oknum Polisi Mengaku untuk Biaya Pengobatan Ibunya

Chaidir Anwar Tanjung - detikNews
Pekanbaru, - Anggota Polair Polda Riau melakukan aksi perampokan di BRI di Kecamatan Tapung, Kab Kampar Riau. Dia memberikan alibi, melakukan hal itu untuk biaya berobat ibunya.

Demikian penjelasan Kabid Humas Polda Riau, AKBP Hermansyah kepada wartawan, Sabtu (26/4/2013) di Mapolda Riau di Pekanbaru. Menurut Hermanyah, kini pelaku tengah dirawat di RS Santa Maria Pekanbaru karenaa mengalami luka tembah serta menjadi korban pengeroyokan massa.

"Tersangka mengaku melakukan hal itu untuk dana berobat ibunya. Tapikan itu hanya alasannya saja," kata Hermansyah.

Menurut Hermansyah, tersangka Briptu FS ini tetap akan menjalani sidang kode etik dan pengailan umum. Dia terancam akan dikeluarkan dari anggota Polri.

"Hukuman internalnya terancam dipecat," kata Hermansyah.

Pihak Polda Riau dalam kasus ini mengklaim pelaku perampokan ini hanya dilakukan sendiri. Satu sisi sejumlah informasi menyebutkan, pelaku perampokan masih ada 2 orang lainnya yang diduga juga oknum polisi.

Namun kabar itu dibantah Kabid Humas Polda Riau. "Pelaku hanya satu orang saja," katanya.

Dalam aksi perampokan ini, pelaku gagal mengambil uang dibrankas BRI di Kec Tapung, Kab Kampar. Pelaku dengan buru-buru meninggalkan BRI karena massa mulai berkumpul. Pelaku yang menenteng senjata laras panjang itu tancap gas dengan mobil Xenia menuju Pekanbaru.

Dia pun diburu warga dan polisi. Mengetahui warga meneriaki perampok, truk mobil yang melintas di jalan itu lantas melintangkan kendaraannya. Mengindari tabrakan, mobil pelaku terjatuh ke dalam parit dipinggir badan jalan. Saat itulah, warga pun mengeroyoknya. Polisi yang bertugaspun memberikan timah panas dibagian kakinya.

Sedangkan anggota polisi ada yang terluka serius akibat kepalanya dipukul dengan laras panjang. Kepala anggota polisi yang sempat melakukan perlawanan di dalam BRI itu terluka parah. Korban anggota polisi ini sempat dirujuk di RS Eka Hospital. Belakangaan dirujuk ke RS Polda Riau, karena tingginya biaya operasi di RS Eka Hospital. Keterbatasan dana, membuat anggota polisi ini dirujuk ke RS Polda Riau.

Ikuti berbagai berita menarik hari ini di program "Reportase Sore" TRANS TV yang tayang Senin sampai Jumat pukul 15.15 WIB

(cha/mpr)


Punya info seputar #LaluLintas? Jangan lupa kirim ke pasangmata.com .

Sponsored Link

Redaksi: redaksi[at]detik.com
Informasi pemasangan iklan
hubungi : sales[at]detik.com
  • Kamis, 17/04/2014 12:31 WIB
    Dirut PT KCJ: Jangan Dulu Berharap Kereta Tepat Waktu
    Gb "PT KAI menggunakan track untuk kereta penumpang dan barang. Komuter di track yang sama. Dan jangan berharap ada ketepatan waktu jika rel digunakan bersama," kata Dirut PT KCJ Tri Handoyo.
ProKontra Index »

Camat dan Lurah Tak Perlu Ada, Ganti Jadi Manajer Pelayanan Satu Atap

Wakil Gubernur DKI Jakarta Basuki Tjahaja Purnama (Ahok) segera merealisasikan kantor kelurahan dan kecamatan menjadi kantor pelayanan terpadu satu pintu. Lurah dan camat bakal berfungsi sebagai manajer pelayanan. Ahok berpendapat lurah dan camat tak perlu lagi ada di Indonesia. Bila Anda setuju dengan gagasan Ahok, pilih Pro!
Pro
75%
Kontra
25%