detikcom
Jumat, 26/04/2013 14:16 WIB

Warga Minta Pemerkosa & Pembakar Siswi SMK Sleman Dihukum Berat

Bagus Kurniawan - detikNews
Pelaku pemerkosaan dan pembakaran siswi (Dok detikcom)
Sleman - Sebanyak 7 tersangka pembunuhan dan pembakaran siswi SMK YPKK Sleman, Riya Pustita Restanti (17), ditangkap polisi. Warga Dusun Medelen, Desa Umbulmartani, Kecamatan Ngemplak, Sleman menuntut aparat kepolisian untuk menghukum mati otak tindakan keji itu.

"Kami mewakili warga Dusun Medelen Umbulmartani meminta aparat menghukum semua pelaku," ungkap Kepala Dusun Medelen, Suratman, kepada wartawan di rumahnya, Jumat (26/4/2013).

Menurut dia, warga dusun, terutama orangtua korban, tidak rela ada warga yang diperlakukan dengan cara diperkosa dan dibunuh secara keji. Sebagai kepala dusun, pihaknya memfasilitasi warga dusunnya yang hendak mendatangi Mapolres Sleman, Sabtu (27/4) besok.

"Kami mendukung kepolisian untuk segera mengusut tuntas kasus ini, terutama keterlibatan anggota Polsek Kalasan. Sebagai anggota polisi, dia seharusnya jadi pengayom, malah ikut jadi pelaku tindak pidana," tegas dia.

Berkaitan dengan rencana aksi itu, Suratman menyatakan pihaknya sudah mengirimkan surat pemberitahuan ke Polres Sleman dan sudah diketahui pemerintah desa dan muspika setempat. "Kami sepakat untuk aksi damai," katanya.

Ke-7 tersangka adalah Hardani atau Hrd (53), seorang anggota Polsek Kalasan, Choirul Anwar atau CA (44) adalah orangtua tersangka Yonas Ravelusi (18) yang pernah menjadi teman dekat korban. Keduanya warga Dusun Kringinan, Desa Selomartani, Kecamatan Kalasan.

Choirul dan anaknya diduga menjadi otak pelaku pembunuhan dan merancang skenario untuk mengaburkan aksi keji mereka. Hrd yang mengaku ikut mengatur skenario. Tersangka lain adalah BG, ED, AR dan SPR.

Seluruh tersangka saat ini masih dikonfrontasi keterangannya. Sebab, keterangan saksi-saksi sebelumnya, tidak cocok dan berbelit-belit. Bahkan Hrd yang lebih banyak bungkam, mengelak dan tidak mengaku.

Priya Puspita Restanti ditemukan tewas di persawahan Dusun Kringinan, Selomartani Kalasan, Sleman, Selasa (16/4) lalu. Tubuhnya terbakar mengenaskan. Berdasarkan pemeriksaan, sebelum dibunuh, remaja putri ini diperkosa.



Mulai hari anda dengan informasi aneka peristiwa penting dan menarik di "Reportase Pagi" pukul 04.00 - 05.30 WIB hanya di Trans TV

(bgs/try)


Setelah eksekusi 6 terpidana mati narkoba, dua negara menarik duta besarnya. Bagaimana perkembangan terkini? Simak di sini.


Sponsored Link
Redaksi: redaksi[at]detik.com
Informasi pemasangan iklan
hubungi : sales[at]detik.com
  • Selasa, 27/01/2015 16:57 WIB
    Menteri Yohana Yembise: Kekerasan Anak Akibat Nikah Muda
    Gb Bagi Yohana Susana Yembise, jabatan Menteri Pemberdayaan Perempuan dan Perlindungan Anak adalah kepercayaan sekaligus menjadi simbol perjuangan atas dominasi adat di Papua, yang umumnya didominasi laki-laki. Yohana juga mengkhawatirkan tingkat kekerasan anak yang makin memprihatinkan.
ProKontra Index »

Jika Presiden Jokowi Berhentikan BW, BG Juga Harus Dinonaktifkan

Wakil Ketua KPK Bambang Widjojanto (BW) mengajukan berhenti sementara karena menjadi tersangka di Polri. Menurut peneliti ICW, Donal Fariz, bila Presiden nanti menerima pengunduran diri BW, maka Presiden juga harus menonaktifkan Komjen Budi Gunawan (BG) sebagai calon Kapolri. Apalagi kasus yang menjerat Komjen BG lebih krusial, yakni korupsi dibanding kasus yang menjerat BW, pidana biasa. Bila Anda setuju dengan Donal Fariz, pilih Pro!
Pro
70%
Kontra
30%