detikcom
QuickCount Persentase Sampel
  • 6,90%
  • 9,20%
  • 6,90%
  • 18,90%
  • 14,30%
  • 11,80%
  • 9,70%
  • 7,50%
  • 6,70%
  • 5,40%
  • 1,60%
  • 1,10%
  • Last Updated : Kamis, 10 April 2014 18:39 , Sumber : Cyrus Network dan CSIS
  • 6.67%
  • 9.44%
  • 6.61%
  • 18.65%
  • 14.86%
  • 11.40%
  • 10.26%
  • 7.60%
  • 6.52%
  • 5.41%
  • 1.60%
  • 0.97%
  • Last Updated : Rabu, 16/04/2014 15:38 , Sumber : Radio Republik Indonesia
Kamis, 25/04/2013 09:57 WIB

Tersangka Boston Pakai Uang dari Penjualan Ganja Untuk Danai Pengeboman

Rita Uli Hutapea - detikNews
Boston, - Tersangka bom Boston Dzhokhar Tsarnaev telah mengaku kepada penyidik bahwa dia dan kakak laki-lakinya, Tamerlan Tsarnaev tidak terkait kelompok teroris manapun di luar negeri. Dzhokhar mengaku hanya mereka berdua yang merencanakan serangan bom pada 15 April tersebut.

Lantas, darimana kakak-beradik asal Chechnya itu mendapatkan uang untuk mendanai plot mereka? Para penyidik Biro Investigasi Federal Amerika Serikat, FBI yakin bahwa mereka mendapatkan uang lewat penjualan narkoba.

Disampaikan penyidik FBI kepada CBS News, Kamis (25/4/2013), Tamerlan yang menganggur, mendapatkan uang dari hasil penjualan ganja. Tidak disebutkan telah berapa lama hal itu dilakukan Tamerlan.

Penyidik yang tak mau disebutkan namanya itu enggan menjelaskan lebih rinci mengingat kasus ini masih dalam penyelidikan lebih lanjut.

Tamerlan tewas usai baku tembak dengan polisi yang mengejar mereka pada Kamis (18/4) malam waktu setempat. Sedangkan Dzhokhar berhasil ditangkap dalam keadaan hidup pada Jumat (19/4) malam waktu setempat. Kini Dzhokhar masih menjalani perawatan di rumah sakit dengan pengawalan ketat polisi.

Serangan bom yang terjadi saat event bergengsi Boston Marathon tersebut menewaskan tiga orang. Lebih dari 200 orang lainnya luka-luka dalam insiden tersebut.



Ikuti berbagai berita menarik yang terjadi hari ini di program "Reportase Sore" TRANS TV yang tayang Senin sampai Jumat pukul 15.15 WIB

(ita/nrl)


Punya info seputar #LaluLintas? Jangan lupa kirim ke pasangmata.com .

Sponsored Link

Redaksi: redaksi[at]detik.com
Informasi pemasangan iklan
hubungi : sales[at]detik.com
ProKontra Index »

Bagi-bagi Kursi dan Menteri Itu Tidak Baik

Calon presiden PDIP Jokowi bertekad menguatkan sistem presidensial jika nanti terpilih. Jokowi menegaskan koalisi yang dibangunnya bukanlah koalisi bagi-bagi kursi dan jatah menteri. Dia mengatakan, yang akan diajak koalisi adalah partai-partai yang siap bekerja sama membangun bangsa dan negara tanpa meminta jatah kekuasaan. Bila Anda setuju dengan gagasan Jokowi, pilih Pro!
Pro
90%
Kontra
10%