detikcom
Rabu, 24/04/2013 12:56 WIB

Sekolah Katolik Tolak Kurikulum 2013, Mendikbud Beri Penjelasan

Ikhwanul Khabibi - detikNews
Jakarta - Seluruh praktisi pendidikan Katolik menolak kurikulum 2013 yang dirancang Kemendikbud. Mereka menilai acuan pendidikan itu belum matang. Mendikbud M Nuh pun turun tangan memberi penjelasan.

Acara pertemuan praktisi pendidikan Katolik bersama M Nuh ini digelar di Wisma Samad, Jl Dermaga, Klender, Jakarta Timur, Rabu (23/4/2013). Hadir 137 praktisi pendidikan Katolik, mulai dari kepala sekolah hingga pemilik yayasan yang dipimpin oleh Romo Carolus.

"Kami dari majelis nasional pendidikan Katolik sampai sekarang masih menolak kurikulum 2013, karena kami masih merasa bahwa ini belum matang. Kami akan melihat bagaiamana perkembangannya," kata Carolus dalam sambutan pembuka.

Nuh pun maju ke podium untuk memberi penjelasan. Pria yang tampil dengan safari biru ini sangat memahami penolakan praktisi pendidikan Katolik. Namun ada beberapa hal yang harus dipahami soal kurikulum 2013.

"Di dunia tidak ada barang yang pasti, meskipun majelis pendidikan Katolik telah menyatakan menolak kurikulum 2013 bagi kami tidak apa-apa," ujar Nuh.

Menurut dia, ada tiga penyakit sosial yang paling mendasar saat ini, yakni kemiskinan, ketidaktahuan dan keterbelakangan peradaban. Vaksin yang bisa memproteksi dari ketiga penyakit itu adalah pendidikan. Untuk mewujudkan pendidikan berkualitas maka perlu sebuah kurikulum.

"Kami berangkat mendesain kurikulum 2013 dari UU Sisdiknas. Di dalam UU Sisdiknas sudah dirumuskan dengan baik. Oleh karena dari UU ini kami kelompok-kelompokkan," jelasnya.

Kurikulum itu juga harus berisi kompetensi, sikap, pengetahuan dan keterampilan. Namun yang perlu mendapat perhatian paling baik adalah sikap.

"Kurikulum 2013 menekankan pada 3 kompetensi itu, harus utuh," ungkapnya.


Akhiri hari anda dengan menyimak beragam informasi penting dan menarik sepanjang hari ini, di "Reportase Malam" pukul 01.30 WIB, hanya di Trans TV

(mad/nrl)



Sponsored Link
Redaksi: redaksi[at]detik.com
Informasi pemasangan iklan
hubungi : sales[at]detik.com
ProKontra Index »

Harga BBM Harus Naik

Terbatasanya kuota BBM bersubsidi berimbas pada langkanya BBM di sejumlah SPBU plus antrean panjang kendaraan. Presiden terpilih Jokowi mengusulkan pada Presiden SBY agar harga BBM dinaikkan. Jokowi mengatakan subsidi BBM itu harus dialihkan pada usaha produktif, ditampung di desa, UMKM, nelayan. Menurutnya anggaran subsidi jangan sampai untuk hal-hal konsumtif seperti mobil-mobil pribadi. Bila Anda setuju dengan Jokowi bahwa harga BBM harus naik, pilih Pro!
Pro
45%
Kontra
55%