Detik.com News
Detik.com

Rabu, 24/04/2013 12:29 WIB

Soal Kasus yang Melilit Susno, Partai Bulan Bintang Tak Turut Campur

M Iqbal - detikNews
Soal Kasus yang Melilit Susno, Partai Bulan Bintang Tak Turut Campur Susno Duadji (ari saputra/detikcom)
Jakarta - Bakal caleg Partai Bulan Bintang (PBB) Susno Duadji tengah dieksekusi kejaksaan atas vonis 3,5 tahun untuk kasus korupsi pengamanan Pilgub Jabar. Apa kata PBB, parpol yang menaungi Susno?

Sekjen PBB BM Wibowo mengatakan sudah mengetahui kabar pengepungan rumah Susno di Dago Pakar oleh pihak kejaksaan. Namun dia belum mengetahui apakah Susno ada di rumah itu. Setelah dipastikan Susno ada di rumah itu dan sedang berurusan dengan pihak kejaksaan, Wibowo memberi tanggapan.

Dia mengatakan DPP PBB tak akan turut campur pada kasus hukum yang melilit Susno.

"Itu sih nanti Pak Susno sendiri. Itu kasusnya Pak Susno, tidak perlu dari DPP," kata Wibowo saat dihubungi, Rabu (24/4/2013).

Lalu bagaimana nasib pencalegan Susno? "Kita tunggu perkembangannya," jawab Wibowo diplomatis.

Wibowo mengatakan hingga saat ini belum ada komunikasi antara pengurus DPP PBB dengan Susno. Namun diyakini Yusril sudah mengetahui masalah eksekusi Susno ini.

"Seharusnya sih beliau (Yusril) sudah tahu," ujarnya.

Puluhan jaksa dari Kejati DKI dibantu Kejati Jabar mendatangi rumah Susno Duadji di Dago Pakar, Bandung untuk mengeksekusi mantan Kabareskrim itu.


Akhiri hari anda dengan menyimak beragam informasi penting dan menarik sepanjang hari ini, di "Reportase Malam" pukul 01.30 WIB, hanya di Trans TV

(bal/asp)


Sponsored Link
Redaksi: redaksi[at]detik.com
Informasi pemasangan iklan
hubungi : sales[at]detik.com
  • Kamis, 26/03/2015 12:35 WIB
    Dirut Fahmi Idris: BPJS Tak Mungkin Bangkrut
    Dirut Fahmi Idris: BPJS Tak Mungkin Bangkrut Jumlah pengguna jaminan kesehatan nasional melonjak tajam pada tahun pertama penyelenggaraannya. Akibatnya, kondisi keuangan BPJS Kesehatan defisit. Klaim membengkak, lebih besar daripada premi yang diterima.
ProKontra Index »

Tolak APBD DKI 2015, Parpol Lembek dan Mengecewakan

DPRD DKI menolak penggunaan APBD DKI 2015 setelah tak mau membahasnya lewat rapat Badan Anggaran. Tokoh antikorupsi Buya Syafii Maarif mengatakan sikap partai lembek dan mengecewakan. "Mereka menolak isu anggaran siluman tetapi mendukung atau tidak menarik diri dari Hak Angket. Padahal, Ahok diangket karena jelas menolak anggaran siluman itu," kata Buya Syafii. Bila Anda setuju pendapat Buya Syafii, pilih Pro!
Pro
100%
Kontra
0%