Detik.com News
Detik.com
Selasa, 23/04/2013 12:12 WIB

Diduga Malpraktik, Dokter di RS Persahabatan Dilaporkan ke Polisi

Edward Febriyatri Kusuma - detikNews
Halaman 1 dari 2
Diduga Malpraktik, Dokter di RS Persahabatan Dilaporkan ke Polisi Pandapotan Manurung memegang foto pernikahan dengan almarhum istrinya
Jakarta - Pandapotan Manurung (40), warga Pulomas, Jakarta Timur melaporkan seorang dokter di RS Persahabatan ke Polda Metro Jaya. Pandapotan menduga istrinya, Anna Marlina Simanungkalit (38), mengalami malpraktik oleh sang dokter hingga akhirnya meninggal dunia.

"Sekitar pukul 12.00 WIB - 13.00 WIB kita baru lapor ke Polda, dengan nomor laporan polisi LP/1316/IV/2013/PMJ/ Dit Reskrimum 22 April 2013," ujar Pandapotan ketika ditemui di rumahnya, Mahoni Raya No 17 D, Pulomas, Jakarta Timur, Selasa (23/4/2013).

Pandapotan memaparkan istrinya, Anna, melakukan pemeriksaan ke RS Persahabatan pada 20 Februari 2013 lalu. Saat itu Anna merasakan benjolan di leher.

Pandapotan yang mendaftarkan Anna ke loket pendaftaran RS Persahabatan merujuk Anna ke Poli Bedah. Kemudian setelah diperiksa dokter, Anna divonis menderita pembengkakan kelenjar tiroid dan harus diangkat dengan operasi.

"Saya tanya kenapa harus diangkat? Dia bilang akan berkembang menjadi kanker dan menjalar ke bagian tubuh lain seperti paru-paru, bisa mengalami kondisi tubuh lemah mudah terserang sakit, kalau dikaruniai anak-anak akan jadi cebol," cerita Pandapotan.

Menurut Pandapotan, dokter mengatakan tidak ada risiko efek samping bila dioperasi. Bila tidak dioperasi, Anna dikatakan dokter harus mengkonsumsi obat seumur hidup.

"Setelah dipertimbangankan kalau tidak dioperasi, akhirnya kami setuju untuk diangkat. Saat itu dokter memberi rujukan pemeriksaan awal untuk paru, jantung, ginjal, dan USG," imbuhnya.Next

Halaman 1 2

Ikuti berbagai berita menarik hari ini di program "Reportase Sore" TRANS TV Senin sampai Jumat pukul 16.45 WIB

(nwk/mad)


Sponsored Link
Redaksi: redaksi[at]detik.com
Informasi pemasangan iklan
hubungi : sales[at]detik.com
  • Kamis, 26/03/2015 12:35 WIB
    Dirut Fahmi Idris: BPJS Tak Mungkin Bangkrut
    Dirut Fahmi Idris: BPJS Tak Mungkin Bangkrut Jumlah pengguna jaminan kesehatan nasional melonjak tajam pada tahun pertama penyelenggaraannya. Akibatnya, kondisi keuangan BPJS Kesehatan defisit. Klaim membengkak, lebih besar daripada premi yang diterima.
ProKontra Index »

Tolak APBD DKI 2015, Parpol Lembek dan Mengecewakan

DPRD DKI menolak penggunaan APBD DKI 2015 setelah tak mau membahasnya lewat rapat Badan Anggaran. Tokoh antikorupsi Buya Syafii Maarif mengatakan sikap partai lembek dan mengecewakan. "Mereka menolak isu anggaran siluman tetapi mendukung atau tidak menarik diri dari Hak Angket. Padahal, Ahok diangket karena jelas menolak anggaran siluman itu," kata Buya Syafii. Bila Anda setuju pendapat Buya Syafii, pilih Pro!
Pro
100%
Kontra
0%