detikcom
Selasa, 23/04/2013 12:12 WIB

Diduga Malpraktik, Dokter di RS Persahabatan Dilaporkan ke Polisi

Edward Febriyatri Kusuma - detikNews
Halaman 1 dari 2
Pandapotan Manurung memegang foto pernikahan dengan almarhum istrinya
Jakarta - Pandapotan Manurung (40), warga Pulomas, Jakarta Timur melaporkan seorang dokter di RS Persahabatan ke Polda Metro Jaya. Pandapotan menduga istrinya, Anna Marlina Simanungkalit (38), mengalami malpraktik oleh sang dokter hingga akhirnya meninggal dunia.

"Sekitar pukul 12.00 WIB - 13.00 WIB kita baru lapor ke Polda, dengan nomor laporan polisi LP/1316/IV/2013/PMJ/ Dit Reskrimum 22 April 2013," ujar Pandapotan ketika ditemui di rumahnya, Mahoni Raya No 17 D, Pulomas, Jakarta Timur, Selasa (23/4/2013).

Pandapotan memaparkan istrinya, Anna, melakukan pemeriksaan ke RS Persahabatan pada 20 Februari 2013 lalu. Saat itu Anna merasakan benjolan di leher.

Pandapotan yang mendaftarkan Anna ke loket pendaftaran RS Persahabatan merujuk Anna ke Poli Bedah. Kemudian setelah diperiksa dokter, Anna divonis menderita pembengkakan kelenjar tiroid dan harus diangkat dengan operasi.

"Saya tanya kenapa harus diangkat? Dia bilang akan berkembang menjadi kanker dan menjalar ke bagian tubuh lain seperti paru-paru, bisa mengalami kondisi tubuh lemah mudah terserang sakit, kalau dikaruniai anak-anak akan jadi cebol," cerita Pandapotan.

Menurut Pandapotan, dokter mengatakan tidak ada risiko efek samping bila dioperasi. Bila tidak dioperasi, Anna dikatakan dokter harus mengkonsumsi obat seumur hidup.

"Setelah dipertimbangankan kalau tidak dioperasi, akhirnya kami setuju untuk diangkat. Saat itu dokter memberi rujukan pemeriksaan awal untuk paru, jantung, ginjal, dan USG," imbuhnya.Next

Halaman 1 2

Ikuti berbagai peristiwa menarik yang terjadi sepanjang hari ini hanya di "Reportase" TRANS TV Senin - Jumat pukul 16.45 WIB

(nwk/mad)



Sponsored Link
Redaksi: redaksi[at]detik.com
Informasi pemasangan iklan
hubungi : sales[at]detik.com
ProKontra Index »

Pilkada via DPRD Potensi Korupsinya Lebih Tinggi!

DPR hari ini akan mengesahkan RUU Pilkada yang salah satunya akan menentukan apakah pemilihan kepala daerah akan tetap dilakukan secara langsung atau dikembalikan ke DPRD. KPK berpandangan, Pilkada lewat DPRD justru potensi korupsinya lebih tinggi. Bila Anda setuju dengan KPK, pilih Pro!
Pro
58%
Kontra
42%