detikcom
Senin, 22/04/2013 15:53 WIB

Polisi Tangkap Pembakar Siswi di Asahan, Motif Cinta Ditolak

Andi Siahaan - detikNews
Asahan - Kepolisian Resort Asahan menangkap tersangka pelaku pembunuhan dan pembakaran siswa SMK di Rawang Panca Arga, Kabupaten Asahan, Sumatera Utara. Cinta ditolak menjadi motif utama pembunuhan sadis ini.

Kepala Satuan (Kasat) Reserse Kriminal (Reskrim) Polres Asahan AKP Fahrizal menyatakan, tersangka Fernando Malau (20) diamankan dari persembunyiannya di Medan, dan seterusnya dibawa ke Mapolres Asahan, di Kisaran. Hingga Senin (22/4/2013), tersangka masih menjalani pemeriksaan intensif.

Penangkapan Malau dilakukan setelah polisi mengembangkan penyelidikan setelah ditemukannya mayat korban Winda Sari Manurung (17) pada Minggu (21/4/2013) pagi. Dalam penyelidikan kecurigaan mengarah kepada tersangka yang belakangan melarikan diri dan akhirnya berhasil ditangkap pada Minggu malam di Medan.

Dalam pengakuannya kepada polisi, tersangka menyatakan marah karena cintanya ditolak korban. Tersangka mengaku sering dimintai tolong oleh korban, dimintai pulsa juga. Pada hari kejadian, Jumat (19/4/2013) jam lima sore, setelah korban pulang dari Tanjung Balai, keduanya janji berjumpa dan naik sepeda motor korban.

Malau yang membawa motor kemudian membelokkan motor ke arah perkebunan karet di Pondok Ladang Rawang, Pasar 5. Di sana dia memperkosa korban, lantas mencekik korban hingga tewas.

“Dalam keadaan kalut, dan berusaha menghilangkan jejak, tersangka kemudian membakar korban,” ujar Fahrizal kepada wartawan di Mapolres Asahan, Senin sore.

Seterusnya pelaku meninggalkan lokasi sekalian membawa sepeda motor Honda SupraX 125 nomor polisi BK 4902 XN milik korban, berikut perhiasan dan handphone. Setelah menjual sepeda motor korban seharga Rp 700 ribu kepada penadah, pelaku lantas melarikan diri.

Polisi menyatakan, untuk sementara pelaku dijerat dengan sejumlah pasal KUHPIdana, antara lain pasal 338, 340 dan 365. Pasal-pasal ini menjanjikan ancaman hukuman seumur hidup.




Mulai hari anda dengan informasi aneka peristiwa penting dan menarik di "Reportase Pagi" pukul 04.00 - 05.30 WIB hanya di Trans TV

(rul/nrl)


Setelah eksekusi 6 terpidana mati narkoba, dua negara menarik duta besarnya. Bagaimana perkembangan terkini? Simak di sini.


Sponsored Link
Redaksi: redaksi[at]detik.com
Informasi pemasangan iklan
hubungi : sales[at]detik.com
  • Selasa, 27/01/2015 16:57 WIB
    Menteri Yohana Yembise: Kekerasan Anak Akibat Nikah Muda
    Gb Bagi Yohana Susana Yembise, jabatan Menteri Pemberdayaan Perempuan dan Perlindungan Anak adalah kepercayaan sekaligus menjadi simbol perjuangan atas dominasi adat di Papua, yang umumnya didominasi laki-laki. Yohana juga mengkhawatirkan tingkat kekerasan anak yang makin memprihatinkan.
ProKontra Index »

Jika Presiden Jokowi Berhentikan BW, BG Juga Harus Dinonaktifkan

Wakil Ketua KPK Bambang Widjojanto (BW) mengajukan berhenti sementara karena menjadi tersangka di Polri. Menurut peneliti ICW, Donal Fariz, bila Presiden nanti menerima pengunduran diri BW, maka Presiden juga harus menonaktifkan Komjen Budi Gunawan (BG) sebagai calon Kapolri. Apalagi kasus yang menjerat Komjen BG lebih krusial, yakni korupsi dibanding kasus yang menjerat BW, pidana biasa. Bila Anda setuju dengan Donal Fariz, pilih Pro!
Pro
74%
Kontra
26%