Detik.com News
Detik.com
Sabtu, 20/04/2013 07:15 WIB

Pertama Kali Kunjungi Lawang Sewu, Anis Matta Terkagum-kagum

Angling Adhitya Purbaya - detikNews
Pertama Kali Kunjungi Lawang Sewu, Anis Matta Terkagum-kagum
Jakarta - Lawang Sewu, gedung tua berumur lebih dari satu abad tersebut terkenal dengan kisah-kisah mistis dan suasana horornya. Namun setelah dilakukan renovasi sejak 2009, kesan horor itu seolah lenyap dengan berbagai pentas yang tidak jarang digelar.

Sejak dua hari lalu, Kamis (18/4/2013), gedung peninggalan kolonial Belanda ini menjadi lokasi Milad ke-15 PKS. Panggung besar didirikan di halaman dalam. Gerbang dari bambu dibuat di dekat pintu gerbang masuk Lawang Sewu serta puluhan lampion yang digantung.

Pengunjung Lawang Sewu yang baru pertama kali datang tidak akan merasakan kesan horor sama sekali dengan adanya berbagai dekorasi tersebut. Bahkan Presiden PKS, Anis Matta yang baru kali ini memasuki Lawang Sewu merasa takjub.

"Dahsyat bangunan ini. Baru pertama kali ke sini walaupun sebelumnya sudah tahu," kata Anis Matta usai acara puncak Milad ke 15 PKS di Lawang Sewu Semarang, Jumat (19/4/2013) malam.

Setelah berkeliling, ia pun kagum dengan disain dan interior dari gedung bekas kantor kereta api Nederlandsche Indische Spoorweg Maschaappij itu. Dengan usaha renovasi dan berbagai pagelaran yang diadakan, menurutnya kesan horor akan lenyap dan semakin menghidupkan Lawang Sewu sebagai situs sejarah penting.

"Itu otomatis (menghilangkan kesan horor). Berhasil menghidupkan tempat ini sebagai situs sejarah penting di Indonesia," tandas Anis.

"Ini kan membuat terlihat lebih ramah," imbuhnya.

Biasanya, untuk masuk ke kawasan Lawang Sewu, pengunjung dikenakan biaya Rp 5.000 hingga Rp 10.000 per orang. Namun khusus acara Milad PKS yang akan digelar hingga hari ini, Sabtu (20/4), pengunjung diperbolehkan masuk gratis. Oleh sebab itu selama tiga hari ini Lawang Sewu terlihat sangat ramai.

Dalam acara tersebut sejumlah stand dari makanan, pakaian dan produk lokal lainnya dibuka di beberapa ruangan, dua panggung berukuran besar dan kecil didirikan di halaman dalam. Berbagai lomba juga digelar sehingga selama tiga hari ini kesan horor lawang sewu lenyap.



Mulai hari anda dengan informasi aneka peristiwa penting dan menarik di "Reportase Pagi" pukul 04.00 - 05.30 WIB hanya di Trans TV

(mpr/mpr)


Sponsored Link
Redaksi: redaksi[at]detik.com
Informasi pemasangan iklan
hubungi : sales[at]detik.com
  • Jumat, 17/04/2015 20:40 WIB
    Wawancara
    Luhut Panjaitan: Persiapan KAA Super Singkat
    Luhut Panjaitan: Persiapan KAA Super Singkat Kepala Staf Kepresidenan Jenderal (Purn) Luhut Binsar Panjaitan ditunjuk sebagai penanggung jawab peringatan 60 tahun KAA. Hanya tersedia waktu kurang lebih 6 minggu bagi panitia untuk mengadakan persiapan.
ProKontra Index »

Jokowi Presiden Pilihan Rakyat, Bukan Presiden Partai!

Ketum PDIP Megawati Soekarnoputri mengungkap hukum demokrasilah yang mengatur presiden dan wapres ikut garis politik partai. Namun pengamat politik Universitas Paramadina Hendri Satrio membantah pernyataan Mega, karena presiden adalah pilihan rakyat, bukan presiden partai. Bila Anda setuju dengan pendapat Hendri Satrio, pilih Pro!
Pro
94%
Kontra
6%