detikcom

Jumat, 19/04/2013 15:59 WIB

Jadi Caleg Tapi Terpidana Korupsi, Susno Duadji Terancam Tak Lolos

M Iqbal - detikNews
Halaman 1 dari 2
Susno Duadji (ari saputra/detikcom)
Jakarta - Terpidana kasus korupsi Komjen (Purn) Susno Duadji mendaftarkan diri sebagai calon anggota legislatif dari Partai Bulan Bintang (PBB). Susno terancam tak lolos persyaratan di KPU karena ancaman vonis yang diterima lebih dari 5 tahun.

Dalam peraturan KPU Nomor 13/2013 pasal 4 menyebutkan syarat bakal calon anggota DPR tidak pernah dijatuhi pidana penjara berdasarkan putusan pengadilan yang telah mempunyai kekuatan hukum tetap karena melakukan tindak pidana yang diancam dengan pidana penjara 5 tahun atau lebih.

"Dalam aturan KPU, yang dimaksud adalah ancamannya bukan pidananya. Pak Susno masuk (terganjal aturan KPU) karena itu (ancaman yang diterima lebih dari 5 tahun)," kata komisioner KPU Arif Budiman saat ditemui di ruangannya Gedung KPU, Jalan Imam Bonjol, Jakpus, Jumat (19/4/2013).

"Pak Susno diancam lebih dari 5 tahun, hanya dia menolak dieksekusi," sambung Arief.

Arif menuturkan, berbeda dengan terpidana yang mendapat vonis 5 tahun dan telah menjalani masa pidana 5 tahun, maka akan dikenakan syarat selanjutnya. Dalam pasal 5 yaitu telah selesai menjalani pidana penjara sampai dengan dimulainya jadwal waktu pendaftaran paling singkat 5 lima tahun.

"Kemudian secara terbuka dan jujur mengemukakan kepada publik sebagai mantan narapidana dan ketiga bukan sebagai pelaku kejahatan yang berulang. Juga mengumumkan ke publik itu melalui media massa," lanjut Arif.

Pada 24 Maret 2011 Pengadilan Negeri Jakarta Selatan (PN Jaksel) menjatuhkan pidana penjara selama 3 tahun dan 6 bulan. Susno juga dijatuhi denda Rp 200 juta subsidair 6 bulan kurungan. Tak hanya itu, mantan Kabareksirm itu juga harus membayar uang pengganti sebesar Rp 4 miliar subsidiair 1 tahun penjara.Next

Halaman 1 2

Ikuti berbagai berita menarik yang terjadi hari ini di program "Reportase Sore" TRANS TV yang tayang Senin sampai Jumat pukul 15.15 WIB

(bal/asp)


Punya info seputar #LaluLintas? Jangan lupa kirim ke pasangmata.com .

Sponsored Link

Redaksi: redaksi[at]detik.com
Informasi pemasangan iklan
hubungi : sales[at]detik.com
  • Kamis, 17/04/2014 12:31 WIB
    Dirut PT KCJ: Jangan Dulu Berharap Kereta Tepat Waktu
    Gb "PT KAI menggunakan track untuk kereta penumpang dan barang. Komuter di track yang sama. Dan jangan berharap ada ketepatan waktu jika rel digunakan bersama," kata Dirut PT KCJ Tri Handoyo.
ProKontra Index »

Bagi-bagi Kursi dan Menteri Itu Tidak Baik

Calon presiden PDIP Jokowi bertekad menguatkan sistem presidensial jika nanti terpilih. Jokowi menegaskan koalisi yang dibangunnya bukanlah koalisi bagi-bagi kursi dan jatah menteri. Dia mengatakan, yang akan diajak koalisi adalah partai-partai yang siap bekerja sama membangun bangsa dan negara tanpa meminta jatah kekuasaan. Bila Anda setuju dengan gagasan Jokowi, pilih Pro!
Pro
78%
Kontra
22%