detikcom
QuickCount Persentase Sampel
  • 6,90%
  • 9,20%
  • 6,90%
  • 18,90%
  • 14,30%
  • 11,80%
  • 9,70%
  • 7,50%
  • 6,70%
  • 5,40%
  • 1,60%
  • 1,10%
  • Last Updated : Kamis, 10 April 2014 18:39 , Sumber : Cyrus Network dan CSIS
  • 6.67%
  • 9.44%
  • 6.61%
  • 18.65%
  • 14.86%
  • 11.40%
  • 10.26%
  • 7.60%
  • 6.52%
  • 5.41%
  • 1.60%
  • 0.97%
  • Last Updated : Minggu, 20/04/2014 11:24 , Sumber : Radio Republik Indonesia
Jumat, 19/04/2013 12:46 WIB

8 Truk Pengangkut Barang Impor Ilegal Diamankan di Semarang

Angling Adhitya Purbaya - detikNews
Foto: Angling Adhitya P/detikcom
Semarang - Jajaran Direktorat Reserse Kriminal Khusus (Dir Reskrimsus) Polda Jateng bersama Kesatuan Pelaksana Pengamanan Pelabuhan (KP3) Tanjung Emas Semarang berhasil mengamankan 8 truk pengangkut barang impor ilegal berupa bawang bombay, bawang merah dan kulit sapi.

Direktur Kriminal Khusus Polda Jateng, Kombes Pol Mas Guntur Laupe mengatakan truk-truk bak terbuka itu diamankan hari Rabu (17/4) pukul 23.00 WIB setelah tim lidik Dit Reskrimsus Polda Jateng mendapatkan informasi akan ada penyelundupan bawang impor.

"Enam truk mengangkut bawang bombay, satu truk bawang merah, dan satu truk kulit sapi," kata Mas Guntur saat ditemui di kantornya, Dit Reskrimsus Polda Jateng, Jl Sukun Raya Semarang, Jumat (19/4/2013).

Barang-barang ilegal dengan berat total sekitar 150 ton tersebut datang dengan diangkut kapal dari Pontianak. Setibanya di Semarang, truk diamankan karena tidak melengkapi dokumen. Diduga bawang bombay, bawang merah, dan kulit sapi itu berasal dari Malaysia.

"Diterima dari Pontianak. Tapi fisiknya ini dari Malaysia. Jadi estafet hingga ke Semarang. Barang akan dijemput. Sampai saat ini belum tahu siapa yang akan menjemput," tandasnya.

Untuk memperoleh keterangan lebih lanjut, sopir truk saat ini masih diperiksa sebagai saksi. Pelaku penyelundupan akan dijerat pasal 31 ayat 1 dan atau ayat 2 Undang-undang No 16 tahun 1992 tentang Karantina Hewan, Ikan dan Tumbuhan.

"Dimintai keterangan sopir truk dan tim karantina," ujar Mas Guntur..

"Ibaratnya sopir ini baru nongkrong terus diminta para pengusaha. Kayaknya mau dimasukkan ke gudang dulu," imbuhnya.

Diketahui 6 truk pengangkut bawang bombay bernopol K 1800 DA, H 1468 ZS, AD 1373 CG, K 1307 KH, H 1580 TG, dan H 1943 UH. Sedangkan satu truk pengangkut bawang merah bernopol H 1530 TC. Sementara itu truk bernopol H 1479 TC digunakan untuk mengangkut kulit sapi.


Ikuti berbagai berita menarik yang terjadi hari ini di program "Reportase Sore" TRANS TV yang tayang Senin sampai Jumat pukul 15.15 WIB

(alg/try)


Punya info seputar #LaluLintas? Jangan lupa kirim ke pasangmata.com .

Sponsored Link

Redaksi: redaksi[at]detik.com
Informasi pemasangan iklan
hubungi : sales[at]detik.com
  • Kamis, 17/04/2014 12:31 WIB
    Dirut PT KCJ: Jangan Dulu Berharap Kereta Tepat Waktu
    Gb "PT KAI menggunakan track untuk kereta penumpang dan barang. Komuter di track yang sama. Dan jangan berharap ada ketepatan waktu jika rel digunakan bersama," kata Dirut PT KCJ Tri Handoyo.
ProKontra Index »

Bagi-bagi Kursi dan Menteri Itu Tidak Baik

Calon presiden PDIP Jokowi bertekad menguatkan sistem presidensial jika nanti terpilih. Jokowi menegaskan koalisi yang dibangunnya bukanlah koalisi bagi-bagi kursi dan jatah menteri. Dia mengatakan, yang akan diajak koalisi adalah partai-partai yang siap bekerja sama membangun bangsa dan negara tanpa meminta jatah kekuasaan. Bila Anda setuju dengan gagasan Jokowi, pilih Pro!
Pro
79%
Kontra
21%