detikcom
Kamis, 18/04/2013 01:00 WIB

Tetap Produktif dan Sejahtera di Masa Pensiun

Advertorial - detikNews

Jakarta - Banyak sekali pertanyaan, apa yang harus dilakukan seseorang di masa pensiun? Selain kesehatan yang terjaga dengan baik, mayoritas pensiunan ternyata ingin tetap aktif supaya dapat berkontribusi positif terhadap lingkungan sekitarnya.

Tak heran apabila banyak pensiunan yang bercita-cita memiliki usaha sendiri di masa purnabakti. Namun, merintis dan mengembangkan sebuah usaha tidak semudah membalik telapak tangan. Butuh modal, kegigihan, ilmu pengetahuan, dan manajemen, agar usaha mereka mampu terus berkembang serta bertahan lama.

Anief Hamzah (62) adalah satu dari sekian banyak pensiunan yang berhasil menggapai mimpinya. Resmi pensiun dari jabatannya sebagai widyaiswara atau pengajar Diklat Departemen Pertanian, dua tahun lalu, Anief ingin memanfaatkan ilmu pengetahuannya untuk berbisnis ternak ikan lele sangkuriang, gurame dan nila.

Lahan telah ia persiapkan sejak jauh hari sebelum memasuki masa pensiun. Apa daya, keinginan memulai usaha masih terkendala modal. Uang pensiun yang dia terima tidak cukup untuk memulai usaha.

“Sebelum pensiun, saya sudah ingin punya kolam tapi ternyata modalnya tidak cukup. Saya coba mengajukan pinjaman ke bank, tapi prosesnya lama dan syaratnya sulit,” ujar Anief.

Anief tidak putus harapan. Melalui seorang rekannya, Anief mendapat informasi tentang adanya pinjaman bagi purnabakti seperti dirinya dari Bank Tabungan Pensiunan Nasional (BTPN). Proses pengajuan pinjaman pun relatif tak berbelit, mengingat dana pensiun dirinya disalurkan melalui BTPN Purna Bakti.

“Saya pun mendatangi BTPN Purna Bakti kantor cabang Bogor. Hari itu juga petugas BTPN langsung ke rumah untuk melakukan survei. Dalam kurun waktu tidak lama, pinjaman saya sudah cair dan bisa diambil,” cerita Anief.

Anief mengaku pertama kali mendapat pinjaman dari BTPN sebesar Rp40 juta pada 2011. Pinjaman itu dia gunakan untuk membangun kolam ikan pada tempat usahanya yang terletak di Kampung Sindang Barang, Bogor.

Ingin terus mengembangkan usaha, Anief pun kembali mengajukan tambahan pinjaman pada 2012. Anief mengungkapkan bahwa siklus usaha lele sangkuriang paling mudah dan cepat, kecuali saat musim hujan. “Satu tahun bisa tiga kali panen. Ada yang saya jual bibitnya, ada juga yang untuk konsumsi,” ujar Anief.

Anief kini banyak menghabiskan hari-hari pensiun di kolam perikanan miliknya. Kepada wartawan, Anief bertutur, banyak manfaat yang dia dapatkan dari BTPN. Tidak sebatas pinjaman modal, tetapi dia juga mendapatkan fasilitas program pelatihan yang dikemas dalam Program Daya.

Mulai dari manajemen, pengembangan bisnis hingga mengatasi persoalan yang timbul dalam bisnis ia dapatkan dari Program Daya. “Program Daya tak hanya mengajarkan materi, tapi langsung aplikatif dengan bisnis yang dijalani. Misalnya, bagaimana cara mengatasi penyakit, pelatihnya memberikan masukan dengan terjun ke lapangan,” ujar dia.

Daya memang merupakan sebuah program pemberdayaan terukur dan berkelanjutan yang diperuntukkan bagi seluruh nasabah BTPN. Daya memiliki tiga pilar program, yaitu Daya Sehat Sejahtera, Daya Tumbuh Usaha, dan Daya Tumbuh Komunitas.

Memfokuskan diri untuk melayani dan memberdayakan segmen mass market yang terdiri dari pensiunan, usaha mikro & kecil, serta komunitas pra-sejahtera produktif, BTPN meyakini bahwa keterlibatan langsung dalam memberdayakan nasabah adalah kunci menuju pertumbuhan kinerja bisnis yang prima dan berkelanjutan.

Khusus bagi para pensiunan, menyelami bisnis tersebut selama 55 tahun, membuat BTPN mengerti kebutuhan mereka. Bukan hanya dari sudut jasa dan produk keuangan, tapi juga dari kebutuhan mereka untuk tetap dapat hidup sehat dan sejahtera.

Corporate Communication Head BTPN Eny Yuliati mengatakan, segmen mass market bukan hanya membutuhkan akses keuangan, tetapi juga membutuhkan pelatihan, pendampingan, untuk meningkatkan kapasitas mereka. “Mengingat itu, BTPN tidak hanya memberikan solusi keuangan bagi para nasabah, tapi juga meningkatkan kapasitas nasabah melalui program Daya,” ujar Eny.

Upaya ini diharapkan berkontribusi langsung dalam meningkatkan kapasitas masyarakat agar tumbuh lebih baik. Di sisi lain, upaya ini juga berdampak positif pada kelangsungan dan pertumbuhan bisnis BTPN.

Terbukti melalui Program Daya selama tahun 2012 BTPN berhasil menjangkau 1.200.468 penerima manfaat. Jumlah tersebut naik 50% dibandingkan selama 2011 yang tercatat 802.069 penerima manfaat. Jumlah aktivitas dan kelas pelatihan yang digelar selama 2012 juga tumbuh signifikan menjadi 53.079 aktivitas, atau meningkat 104% dibandingkan tahun 2011 yang tercatat 25.994 aktivitas.

Dengan ditopang Program Daya, penyaluran kredit selama 2012 mencatat pertumbuhan sebesar 28% dari Rp 30,3 triliun pada 2011 menjadi Rp 38,8 triliun. Khusus di Purna Bakti, total kredit yang disalurkan selama 2012 meningkat sebesar 23% menjadi Rp 28,1 triliun dari Rp 22,8 triliun pada akhir 2011.

Kenaikan signifikan pada sisi intermediasi ini tetap diimbangi dengan penerapan asas kehati-hatian. Pada akhir 2012, kualitas aset produktif tetap terjaga dengan baik yang tercermin dari rasio kredit bermasalah (non performing loan/NPL) neto di posisi 0,31%. Pada 2011, NPL neto BTPN sebesar 0,35%.

Didorong kinerja yang baik itu, pada akhir 2012 total aset BTPN mencapai Rp 59,1 triliun atau tumbuh 27% dibandingkan posisi 31 Desember 2011 yang tercatat sebesar Rp 46,7 triliun.
(adv/adv)



Sponsored Link
Redaksi: redaksi[at]detik.com
Informasi pemasangan iklan
hubungi : sales[at]detik.com
Advertorial Lainnya Indeks Advertorial ยป
ProKontra Index »

Kebijakan Ahok Larang Pemotor Masuk HI Digugat

Kebijakan Gubernur DKI Basuki T Purnama atau Ahok yang melarang kawasan HI hingga Medan Merdeka Barat akan digugat. Kebijakan itu dinilai diskriminatif. Bagaimana menurut Anda? Bila Anda setuju kebijakan itu digugat pilih Pro. Bila tidak setuju kebijakan itu digugat pilih Kontra.
Pro
54%
Kontra
46%