detikcom
Rabu, 17/04/2013 08:28 WIB

Kemendikbud Didesak DPD RI Untuk Evaluasi UN 2013

Rivki - detikNews
Jakarta - Ketua DPD RI Irman Gusman meminta Kemendkbud maupun pihak-pihak yang berkaitan dengan penyelenggaraan Ujian Nasional (UN) untuk mengadakan evaluasi. Atas nama DPD, Irman menyampaikan rasa prihatin atas carut marut UN 2013.

“Saya turut prihatin dengan sejumlah kekurangan yang terjadi dalam penyelenggaraan UN tingkat SMA sederajat tahun 2013. Melihat kondisi ini saya meminta pihak terkait khususnya Kemendikbud agar segera membahasnya secara cepat agar pelaksanaan UN hari-hari selanjutnya dapat berjalan lebih baik” tutur Irman siaran pers yang diperoleh detikcom, Rabu (17/4/2013).

Evaluasi cepat ini menurutnya sangat diperlukan untuk membahas hal jangka pendek yang dapat segera diperbaiki di tengah-tengah penyelenggaraan UN. Lebih lanjut Irman mengungkapkan bahwa setelah UN tingkat SMA, minggu selanjutnya akan diselenggarakan UN tingkat SMP dan SD. Untuk itu ia meminta persiapan pelaksanaan UN selanjutnya dapat di cek dan dikoreksi sesegera mungkin.

"Penundaan UN di 11 provinsi ini tentu dapat mempengaruhi mental dan kesiapan para siswa maupun guru," paparnya.

Tak hanya permasalahan penundaan, penyelenggaraan UN tingkat SMA sederajat selama dua hari ini juga diwarnai oleh permasalahan teknis lainnya, seperti tidak adanya lembar jawaban braile untuk siswa tunanetra dan tuna rungu, serta beberapa kelalaian teknis lainnya.

menanggapi itu, Irman tetap meminta para guru dan siswa untuk tetap fokus dalam menghadapi UN.

“Saya meminta pihak sekolah untuk tetap fokus pada persiapan penyelenggaraan UN di sekolah masing-masing meskipun terjadi kekurangan di berbagai sisi. Saya juga berharap agar para siswa yang sedang maupun yang akan melaksanakan UN agar tidak terlalu terpengaruh dengan kondisi yang terjadi,” tutur Irman.


Akhiri hari anda dengan menyimak beragam informasi penting dan menarik sepanjang hari ini, di "Reportase Malam" pukul 01.30 WIB, hanya di Trans TV

(rvk/spt)


Setelah eksekusi 6 terpidana mati narkoba, dua negara menarik duta besarnya. Bagaimana perkembangan terkini? Simak di sini.


Sponsored Link
Redaksi: redaksi[at]detik.com
Informasi pemasangan iklan
hubungi : sales[at]detik.com
  • Selasa, 27/01/2015 16:57 WIB
    Menteri Yohana Yembise: Kekerasan Anak Akibat Nikah Muda
    Gb Bagi Yohana Susana Yembise, jabatan Menteri Pemberdayaan Perempuan dan Perlindungan Anak adalah kepercayaan sekaligus menjadi simbol perjuangan atas dominasi adat di Papua, yang umumnya didominasi laki-laki. Yohana juga mengkhawatirkan tingkat kekerasan anak yang makin memprihatinkan.
ProKontra Index »

Jika Presiden Jokowi Berhentikan BW, BG Juga Harus Dinonaktifkan

Wakil Ketua KPK Bambang Widjojanto (BW) mengajukan berhenti sementara karena menjadi tersangka di Polri. Menurut peneliti ICW, Donal Fariz, bila Presiden nanti menerima pengunduran diri BW, maka Presiden juga harus menonaktifkan Komjen Budi Gunawan (BG) sebagai calon Kapolri. Apalagi kasus yang menjerat Komjen BG lebih krusial, yakni korupsi dibanding kasus yang menjerat BW, pidana biasa. Bila Anda setuju dengan Donal Fariz, pilih Pro!
Pro
68%
Kontra
32%
MustRead close