Detik.com News
Detik.com

Selasa, 16/04/2013 10:44 WIB

Bom Boston

WNI di Boston: Kota Masih Panik, Hanya Polisi & Garda Nasional di Jalanan

Rachmadin Ismail - detikNews
WNI di Boston: Kota Masih Panik, Hanya Polisi & Garda Nasional di Jalanan Reuters
Boston - Bayu KD, WNI yang sedang bersekolah di Boston, Amerika Serikat, tak melihat ada warga sipil yang berkeliaran setelah insiden bom di Copley Square. Semua warga disuruh di dalam rumah. Hanya polisi dan tentara yang di jalanan.

"Kondisinya sekarang semua warga tidak keluar rumah, suasana masih panik. Di luar hanya polisi dan national guard," kata Bayu saat dihubungi detikcom, Selasa (16/4/2013).

Selain aparat, ada juga petugas medis yang berjaga di jalanan. Para penduduk semua diminta pulang.

Saat kejadian, Bayu sedang berada di kampusnya di Holt International Business School, Cambridge. Lokasinya berjarak 3 kilometer dari ledakan bom di Copley Square, tempat maraton berlansung.

"Tadi banyak mobil dihentikan untuk diperiksa bagasinya, suasananya mencekam," jelasnya.



Ikuti berbagai berita menarik hari ini di program "Reportase Sore" TRANS TV Senin sampai Jumat pukul 16.45 WIB

(mad/nrl)


Sponsored Link
Redaksi: redaksi[at]detik.com
Informasi pemasangan iklan
hubungi : sales[at]detik.com
  • Jumat, 22/05/2015 20:11 WIB
    Andrinof Chaniago: Reshuffle, Kami Tak Peduli
    Andrinof Chaniago: Reshuffle, Kami Tak Peduli Ada yang menilai kurang moncernya kinerja tim ekonomi saat ini tak lepas dari kurang optimalnya peran Menteri Perencanaan Pembangunan Nasional Andrinof Chaniago. Kepala Bappenas itu juga dituding banyak memangkas program-program unggulan Presiden Joko Widodo yang tertuang dalam Nawa Cita.
ProKontra Index »

'Bersihkan' Gelar Palsu, Periksa Semua Ijazah Anggota DPR!

Anggota DPR Fraksi Hanura Frans Agung Mula Putra dilaporkan ke Mahkamah Kehormatan Dewan (MKD) terkait dugaan gelar doktor palsu. Wakil Ketua DPR Fahri Hamzah bersikap tegas meminta ijazah semua anggota DPR diperiksa. Bila Anda setuju dengan usulan Fahri Hamzah, pilih Pro!
Pro
94%
Kontra
6%