detikcom
QuickCount Persentase Sampel
  • 6,90%
  • 9,20%
  • 6,90%
  • 18,90%
  • 14,30%
  • 11,80%
  • 9,70%
  • 7,50%
  • 6,70%
  • 5,40%
  • 1,60%
  • 1,10%
  • Last Updated : Kamis, 10 April 2014 18:39 , Sumber : Cyrus Network dan CSIS
  • 6.67%
  • 9.44%
  • 6.61%
  • 18.65%
  • 14.86%
  • 11.40%
  • 10.26%
  • 7.60%
  • 6.52%
  • 5.41%
  • 1.60%
  • 0.97%
  • Last Updated : Kamis, 17/04/2014 19:42 , Sumber : Radio Republik Indonesia
Senin, 15/04/2013 15:47 WIB

Prada Mart Pembunuh Shinta dan Ibunya Segera Divonis

Tya Eka Yulianti - detikNews
Jakarta - Prada Mart Azzanul Ikhwan (23) akan segera mendapatKAN vonis atas perbuatannya membunuh ibu dan anak, Opon (39) dan Shinta (18). Ia akan menjalani sidang putusan di Pengadilan Militer II-09 Bandung pada Rabu (24/4/2013).

Sebelumnya, Mart dituntut dengan hukuman pokok penjara selama 20 tahun penjara serta hukuman tambahan berupa pemecatan dari anggota TNI.

Pada sidang hari ini, Senin (15/4/2013) Mart melalui penasehat hukumnya Kapten Chk Ade Suhara membacakan pembelaan (pledoi). Dalam pembelaannya, kuasa hukum menyatakan unsur pembunuhan berencana atas perbuatan Mart dinilai tidak terpenuhi.

Atas pernyataan penasehat hukum tersebut, Oditur memberikan tanggapannya. Mereka menilai, pembelaan penasehat hukum tidak menggoyahkan fakta hukum yang diperoleh dalam persidangan.

"Berdasarkan fakta-fakta telah terbukti bahwa terdakwa mempersiapkan sangkur dan membawa kedua korban ke lokasi yang telah diketahui kondisinya," ujar Oditur Letkol Chk Siabudin.

Hal itu menurut oditur sudah menunjukkan bagaimana terdakwa telah merencanakan pembunuhan. "Kami berkesimpulan bahwa pembuktian kami tidak tergoyahkan," katanya. Sehingga oditur menyatakan akan tetap pada tuntutannya. Sementara itu, penasehat hukum terdakwa juga menyatakan tetap pada pembelaannya.

Setelah seluruh proses persidangan digelar, maka majelis hakim akan segera memutuskan hukuman bagi terdakwa. "Kami meminta waktu untuk bermusyawarah. Sidang akan dilanjutkan kembali pada Rabu (24/4/2013) dengan agenda putusan," ujar Ketua Majelis Hakim Lektol Chk Sugeng Sutrisno.

Prada Mart tega membunuh Shinta dan ibunya karena dituntut bertanggungjawab atas kehamilan Shinta. Terdakwa membantah bahwa janin yang dikandung Shinta anaknya. Namun berdasarkan hasil test DNA terhadap janin tersebut, terungkap jika memang benar Prada Mart adalah ayah dari janin berjernis kelamin laki-laki itu.


Ratusan mahasiswa di universitas Samratulangi Manado saling serang. Belasan gedung perkuliahan hancur dan puluhan sepeda motor dibakar. Saksikan liputan lengkapnya dalam program "Reportase Malam" pukul 02.51 WIB hanya di Trans TV

(tya/ern)


Punya info seputar #LaluLintas? Jangan lupa kirim ke pasangmata.com .

Sponsored Link

Redaksi: redaksi[at]detik.com
Informasi pemasangan iklan
hubungi : sales[at]detik.com
  • Kamis, 17/04/2014 12:31 WIB
    Dirut PT KCJ: Jangan Dulu Berharap Kereta Tepat Waktu
    Gb "PT KAI menggunakan track untuk kereta penumpang dan barang. Komuter di track yang sama. Dan jangan berharap ada ketepatan waktu jika rel digunakan bersama," kata Dirut PT KCJ Tri Handoyo.
ProKontra Index »

Bagi-bagi Kursi dan Menteri Itu Tidak Baik

Calon presiden PDIP Jokowi bertekad menguatkan sistem presidensial jika nanti terpilih. Jokowi menegaskan koalisi yang dibangunnya bukanlah koalisi bagi-bagi kursi dan jatah menteri. Dia mengatakan, yang akan diajak koalisi adalah partai-partai yang siap bekerja sama membangun bangsa dan negara tanpa meminta jatah kekuasaan. Bila Anda setuju dengan gagasan Jokowi, pilih Pro!
Pro
83%
Kontra
17%