detikcom
Senin, 15/04/2013 12:32 WIB

Rutan Pacitan Siapkan Ruangan Khusus Bagi Siswa UN

Purwo S - detikNews
Halaman 1 dari 2
Foto: Purwo S
Pacitan - Suasana di salah satu ruangan di lantai 2 Rutan Pacitan, Jl. Ronggowarsito, Senin (15/4/2013) tampak lengang. Tak terlihat kesibukan seperti halnya di lantai dasar. Maklum, lantai bawah merupakan lokasi sel sekaligus ruang administrasi.

Tepat di samping ruang Kepala Rutan, sebuah ruangan berukuran 8x15 meter mendadak menjadi pusat perhatian. Maklum, ruangan luas yang hanya dihias semilir angin dari jendela itu sengaja dipilih untuk lokasi pelaksanan Ujian Nasional (UN) bagi siswa penghuni rutan.

"Kita tempatkan di sini (lantai 2), supaya yang bersangkutan dapat lebih tenang mengerjakan soal," kata kata Irphan Dwi Sandjojo, Kepala Keamanan Rutan Kelas II B Pacitan kepada detiksurabaya.com di sela pelaksanaan UN, Senin (15/4/2013).

Tak jauh dari pintu masuk, seorang remaja berbaju abu-abu serius menyimak soal-soal dari lembaran kertas di depannya. Pemuda tersebut adalah EB (19) siswa jurusan Teknik Kendaraan Ringan salah satu SMK di Donorojo. Dia menghuni rutan akibat sangkaan terlibat peredaran obat terlarang.

Di depan EB, seorang guru berseragam khaki dan berkaca mata tampak mengawasinya. Ada pula guru perempuan berjilbab yang memantau aktivitasnya dari sisi meja yang berbeda. Keduanya tampak telaten mengamati aktivitas EB.

Meski hanya diikuti seorang siswa, namun pelaksanaan UN di Rutan Pacitan tak ubahnya di sekolah biasa. Tak hanya melibatkan unsur guru, 2 pengawas lain pun diterjunkan. Masing-masing dari perguruan tinggi dan unsur kepolisian. Kedua orang itu berdiri di ujung ruangan.

"Semua diatur oleh sekolah. Atas permintaan sekolah kami menyediakan tempatnya," tambahnya.Next

Halaman 1 2

Akhiri hari anda dengan menyimak beragam informasi penting dan menarik sepanjang hari ini, di "Reportase Malam" pukul 01.30 WIB, hanya di Trans TV

(fat/fat)



Sponsored Link
Redaksi: redaksi[at]detik.com
Informasi pemasangan iklan
hubungi : sales[at]detik.com
ProKontra Index »

Harga BBM Harus Naik

Terbatasanya kuota BBM bersubsidi berimbas pada langkanya BBM di sejumlah SPBU plus antrean panjang kendaraan. Presiden terpilih Jokowi mengusulkan pada Presiden SBY agar harga BBM dinaikkan. Jokowi mengatakan subsidi BBM itu harus dialihkan pada usaha produktif, ditampung di desa, UMKM, nelayan. Menurutnya anggaran subsidi jangan sampai untuk hal-hal konsumtif seperti mobil-mobil pribadi. Bila Anda setuju dengan Jokowi bahwa harga BBM harus naik, pilih Pro!
Pro
44%
Kontra
56%