detikcom
Senin, 15/04/2013 09:57 WIB

16.745 Prajurit TNI Siap Latihan Gabungan di Kaltim & NTB

Syarifah Nur Aida - detikNews
(Foto: Syarifah-detiknews)
Jakarta - Pagi ini pasukan TNI membuka latihan gabungan yang akan digelar di wilayah Kalimantan Timur (Kaltim) dan Nusa Tenggara Barat (NTB). Upacara pembukaan diikuti oleh sekitar 3.000 personel gabungan TNI.

"Latihan gabungan akan dilakukan 15 April-29 Mei 2013 temanya 'Latihan gabungan TNI tahun 2013 adalah Komando Gabungan TNI Melaksanakan Kampanye Militer di Wilayah Kalimantan Timur dan Nusa Tenggara Barat dalam rangka menegakkan kedaulatan serta keutuhan NKRI'," ujar Kadispenum Puspen TNI Kolonel Cpl Minulyo Suprapto dalam rilisnya, Senin (15/4/2013).

Upacara pembukaan yang digelar di lapangan runway Skuadron Udara 17 Halim Perdanakusumah, Jakarta, Minulya menambahkan bahwa latihan gabungan ini akan diikuti oleh 16.745 prajurit dari TNI AU, AD, dan AL.

"Dalam latihan tersebut akan mengerahkan alat-alat tempur antara lain dari TNI AD yakni 14 unit tank Scorpio, 5 unit tank stormer APC, 2 unit tank stormer CO. Dari TNI AL, 36 unit KRI, 17 unit BMT-3F, dan 33 unit BTR-50. Sedangkan dari TNI AU, 5 pesawat sukhoi 27/30, 5 pesawat hawk SPO, dan 5 unit F-16," kata Minulyo.

Dia menambahkan bahwa latihan pendahuluan akan dihadiri dan disaksikan secara langsung oleh Presiden RI Susilo Bambang Yudhoyono di Asembagus Jatim tanggal 4-5 Mei 2013.

"Latihan lapangan di wilayah Kalimantan Timur dan Bima NTB, mulai tanggal 6-29 Mei," lanjutnya.

Acara upacara pembukaan ini dihadiri oleh Panglima TNI Laksamana TNI Agus Suhartono, yang bertindak sebagai inspektur upacara. Selain itu hadir pula turut hadir Wakil KSAD Letnan Jenderal TNI Moeldoko, KSAL Laksamana TNI Marsetyo, dan KSAU Marsekal TNI Ida Bagus Putu Dunia.


Akhiri hari anda dengan menyimak beragam informasi penting dan menarik sepanjang hari ini, di "Reportase Malam" pukul 01.30 WIB, hanya di Trans TV

(sip/nwk)



Sponsored Link
Redaksi: redaksi[at]detik.com
Informasi pemasangan iklan
hubungi : sales[at]detik.com
  • Senin, 21/07/2014 12:41 WIB
    Wamenhub: Jembatan Comal Bikin Jalur Darat Lebih Kompleks, Ada 3 Alternatif
    Gb Jembatan Comal, Pemalang, Jateng, yang ambles pada Jumat (18/7) malam lalu membuat mudik via jalur darat lebih kompleks. Memang Kementerian PU mengebut pengerjaan jembatan itu. Namun di satu sisi harus menunggu kelayakannya. Ada 3 alternatif jalur mudik menghindari Jembatan Comal.
ProKontra Index »

Polisi akan Razia dan Bubarkan Sahur on The Road

Dari hari ke hari, Sahur on The Road (SOTR) alias sahur keliling yang awalnya niatnya baik, membagi-bagikan sahur ke warga tidak mampu, kini melenceng semakin meresahkan, melakukan vandalisme hingga pembacokan. Terakhir Senin (21/7) dini hari, beberapa korban pembacokan kelompok SOTR berjatuhan. Polda Metro Jaya akan merazia, membubarkan hingga menindak kelompok SOTR yang melakukan tindak pidana. Bila Anda setuju dengan tindakan Polda Metro Jaya, pilih Pro!
Pro
69%
Kontra
31%