Detik.com News
Detik.com

Jumat, 12/04/2013 18:14 WIB

Berkas Perkara Lengkap, Ari Sigit akan Dilimpahkan ke Kejaksaan

Danu Damarjati - detikNews
Berkas Perkara Lengkap, Ari Sigit akan Dilimpahkan ke Kejaksaan Ari Sigit.
Jakarta - Kasus dugaan penggelapan dan penipuan dana proyek PT Krakatau Wajatama memasuki babak baru. Berkas kasusnya dengan tersangka Ari Sigit dan empat tersangka lain sudah lengkap alias P21. Pekan depan cucu Soeharto ini akan dilimpahkan Polda Metro Jaya kepada Kejaksaan Tinggi DKI Jakarta.

"Berkas perkara Ari Sigit sudah P 21. Jumat pekan depan mereka akan dipanggaiI untuk diserahkan bersama barang buktinya ke Kejati," kata Kabid Humas Polda Metro Jaya, Kombes Rikwanto, di Mapolda Metro Jaya, Jl Sudirman, Jakarta, Jumat (21/4/2013).

Ari Sigit (42) ditetapkan sebagai tersangka kasus dugaan penggelapan dan penipuan dalam proyek pengurukan tanah di PT Krakatau Wajatama yang bertempat di Cilegon, Banten. Ari Sigit selaku komisaris di PT Dinamika Daya Andalan mengadakan kontrak kerjasama dengan Sutrisno, Dirut PT Rido Adi Sentosa untuk proyek senilai Rp 24 miliar itu.

Perusahaan Sutrisno dijanjikan mendapat keuntungan 30 persen dari proyek tersebut. Sebagai uang jaminan proyek, Ari meminta agar Sutrisno menyerahkan uang sebesar Rp 2,4 miliar lebih.

Namun setelah berbulan-bulan, proyek tersebut tidak juga terlaksana. Belakangan diketahui, PT Dinamika Daya Andalan telah diputus kontraknya oleh PT Krakatau Wajatama, sehari sebelum kontrak kerja dengan PT Rido Adi Sentosa diteken Ari Sigit dan Sutrisno.

Empat direksi di PT Dinamika Daya Andalan juga ditetapkan sebagai tersangka. Namun hingga kini, baik Ari Sigit dan empat tersangka lainnya tidak ditahan. Dengan alasan para tersangka masih kooperatif, polisi tidak melakukan penahanan terhadap para tersangka.

Ari Sigit yang memiliki nama lengkap Ari Haryo Wibowo Hardjojudanto. Putra sulung dari tiga bersaudara pasangan Sigit Hardjojudanto dan Ilsye Aneke Ratnawati ini mulai bergelut di bisnis sejak tahun 1990.


Ikuti berbagai berita menarik hari ini di program "Reportase Sore" TRANS TV Senin sampai Jumat pukul 16.45 WIB

(dnu/lh)


Sponsored Link
Redaksi: redaksi[at]detik.com
Informasi pemasangan iklan
hubungi : sales[at]detik.com
  • Jumat, 22/05/2015 20:11 WIB
    Andrinof Chaniago: Reshuffle, Kami Tak Peduli
    Andrinof Chaniago: Reshuffle, Kami Tak Peduli Ada yang menilai kurang moncernya kinerja tim ekonomi saat ini tak lepas dari kurang optimalnya peran Menteri Perencanaan Pembangunan Nasional Andrinof Chaniago. Kepala Bappenas itu juga dituding banyak memangkas program-program unggulan Presiden Joko Widodo yang tertuang dalam Nawa Cita.
ProKontra Index »

Ayah Pemerkosa Putri Kandung dan Bunuh 4 Anaknya Layak Dihukum Mati!

Sadriansyah, warga Sungai Kunjang, Samarinda, Kaltim tega memperkosa putri kandungnya dan membunuh 4 anak-anak sendiri saat masih kecil. Anggota Komisi VIII DPR Maman Imanulhaq berpendapat, Sadriansyah pantas dihukum mati karena menjadi ayah yang biadab. Bila Anda setuju bahwa hukuman yang setimpal bagi Sadriansyah adalah hukuman mati, pilih Pro!
Pro
90%
Kontra
10%