Detik.com News
Detik.com
Rabu, 10/04/2013 10:28 WIB

Demo Buruh di Bundaran HI, Lalin Sudirman-Thamrin Macet

Nur Khafifah - detikNews
Demo Buruh di Bundaran HI, Lalin Sudirman-Thamrin Macet
Jakarta - Sekitar seribuan buruh dari Jabodetabek melakukan demo di Bundaran HI, Jakarta Pusat. Akibat aksi buruh, lalu lintas dari Jalan Jenderal Sudirman ke arah Jalan MH Thamrin macet.

Pantauan detikcom, Rabu (10/4/2013), para buruh ini mulai berkumpul di Bundaran HI sejak pukul 07.30 WIB. Mereka menutup jalan yang ke arah Kebon Kacang, Tanah Abang. Aksi mereka membuat lalu lintas dari arah Sudirman ke Thamrin menjadi macet. Sementara arah sebaliknya padat merayap.

Para buruh menggunakan seragam biru dan hitam. Buruh berseragam biru dari Serikat Pekerja Seluruh Indonesia (SPSI) dan yang berseragam hitam dari Federasi Serikat Pekerja Metal Indonesia (FSPMI).

Mereka membawa berbagai bendera serikat pekerja. Para buruh juga membentangkan sebuah spanduk berukuran 1x5 meter yang bertuliskan "Tolak Outsourcing BUMN", "Tolak RUU Ormas dan Kamnas", dan "Tolak Upah Murah".

Puluhan polisi tampak berjaga mengawal aksi mereka. Pukul 11.00 WIB, rencananya mereka akan longmarch ke kantor Menko Kesra dan BUMN.



Ikuti berbagai berita menarik hari ini di program "Reportase Sore" TRANS TV Senin sampai Jumat pukul 16.45 WIB

(rmd/nrl)


Sponsored Link
Redaksi: redaksi[at]detik.com
Informasi pemasangan iklan
hubungi : sales[at]detik.com
Berita Terbaru Indeks Berita ยป
  • Jumat, 17/04/2015 20:40 WIB
    Wawancara
    Luhut Panjaitan: Persiapan KAA Super Singkat
    Luhut Panjaitan: Persiapan KAA Super Singkat Kepala Staf Kepresidenan Jenderal (Purn) Luhut Binsar Panjaitan ditunjuk sebagai penanggung jawab peringatan 60 tahun KAA. Hanya tersedia waktu kurang lebih 6 minggu bagi panitia untuk mengadakan persiapan.
ProKontra Index »

Jokowi Presiden Pilihan Rakyat, Bukan Presiden Partai!

Ketum PDIP Megawati Soekarnoputri mengungkap hukum demokrasilah yang mengatur presiden dan wapres ikut garis politik partai. Namun pengamat politik Universitas Paramadina Hendri Satrio membantah pernyataan Mega, karena presiden adalah pilihan rakyat, bukan presiden partai. Bila Anda setuju dengan pendapat Hendri Satrio, pilih Pro!
Pro
94%
Kontra
6%