Rabu, 10/04/2013 00:59 WIB

Terkait Suap Pegawai Pajak, KPK Tangkap 1 Orang Lagi di Bandung

Moksa Hutasoit - detikNews
Dua pria yang ditangkap KPK di Stasiun Gambir (dok. detikcom)
Jakarta - Proses penangkapan pegawai pajak di Stasiun Gambir sore tadi rupanya belumlah selesai. Pada Selasa (9/4) malam, penyidik kembali menangkap seorang pria lagi di kota Bandung, Jawa Barat.

Pantauan detikcom, pria itu tiba di Gedung KPK, Jl HR Rasuna Said, Jaksel, Rabu (10/4/2013) sekitar pukul 00.30 WIB.

Pria yang belum diketahui identitasnya ini dibawa dengan menggunakan mobil Nissan X-Trail B 1700 RFV warna hitam. Tepat di depannya, masih ada mobil yang sama untuk mengawal. Informasinya, penangkapan ini terjadi di Bandung.

Saat tiba di KPK, pria tersebut sempat beberapa saat tak mau keluar dari dalam mobil. Penyidik pun langsung membuka pintu penumpang dan mempersilakan pria itu turun.

Pria tersebut terlihat mengenakan jaket kulit warna gelap. Sebuah tas selempang terus terpasang di badannya.

Penyidik pun langsung membawa pria tersebut ke ruang pemeriksaan. Penangkapan ini melengkapi proses operasi tangkap tangan sejak sore tadi.

Total sudah ada empat orang yang diperiksa terkait proses penangkapan tadi. Selain pria ini, mereka adalah Asep Hendro. Asep memiliki sebuah perusahaan yang bergerak di penjualan otomotif bernama AHRS.

Selain itu ada juga pegawai pajak, Pargono Riyadi serta seorang lagi bernama Rukimin Tjahyanto yang menjadi kurir.


Mulai hari anda dengan informasi aneka peristiwa penting dan menarik di "Reportase Pagi" pukul 04.00 - 05.30 WIB hanya di Trans TV

(mok/nvc)



Sponsored Link
Redaksi: redaksi[at]detik.com
Informasi pemasangan iklan
hubungi : sales[at]detik.com
ProKontra Index »

Motor akan Dilarang Melintas di Jalan Protokol Jakarta

Pada Desember 2014 mendatang motor tidak diperbolehkan untuk melintas di Bundaran HI hingga Jl Medan Merdeka Barat, Jakarta Pusat. Rencananya motor akan dilarang di semua jalan protokol yang ada di Jakarta. Bila Anda setuju dengan kebijakan Pemprov DKI ini, pilih Pro!
Pro
34%
Kontra
66%