detikcom

Senin, 08/04/2013 15:26 WIB

Serangan Bom Hantam Bus Afghanistan, 9 Orang Tewas

Rita Uli Hutapea - detikNews
Ilustrasi
Kabul, - Lagi-lagi serangan bom di Afghanistan. Sebuah bom rakitan meledak di bawah sebuah bus di Afghanistan hari ini. Akibatnya, 9 orang tewas dan 22 orang lainnya luka-luka dalam serangan bom itu.

Insiden ini terjadi di Provinsi Wardak. Seorang wanita termasuk di antara korban jiwa dan tiga anak termasuk di antara para korban luka.

"Hari ini sekitar pukul 08.00, sebuah bom rakitan mengenai bus," kata Attaullah Khogyani, juru bicara Gubernur Provinsi Wardak, kepada kantor berita AFP, Senin (8/4/2013).

"Setidaknya 22 orang terluka dan 9 orang lainnya, termasuk seorang wanita, tewas," imbuhnya.

Menurut Khogyani, Taliban merupakan dalang serangan bom itu.

Saat kejadian, bus milik badan pemerintah itu tengah melakukan perjalanan harian antara Kabul dan
Ghazni, provinsi tetangga Kabul.

"Saya membantu mengangkat beberapa korban tewas dan luka-luka. Ada banyak orang di dalam bus, hanya beberapa yang selamat tanpa cedera, yang lainnya tewas dan terluka," kata saksi mata Mohammad Sarwar.

Serangan bom ini terjadi setelah 5 warga AS, termasuk seorang wanita diplomat, tewas dalam serangan terpisah di Afghanistan timur dan selatan pada Sabtu, 6 April lalu. Saat itu, bom bunuh diri menghantam konvoi pasukan NATO d Provinsi Zabul, Afghanistan selatan. Serangan itu menewaskan tiga prajurit AS dan dua warga sipil termasuk sang diplomat muda.


Akhiri hari anda dengan menyimak beragam informasi penting dan menarik sepanjang hari ini, di "Reportase Malam" pukul 01.30 WIB, hanya di Trans TV

(ita/nrl)


Setelah eksekusi 6 terpidana mati narkoba, dua negara menarik duta besarnya. Bagaimana perkembangan terkini? Simak di sini.


Sponsored Link
Redaksi: redaksi[at]detik.com
Informasi pemasangan iklan
hubungi : sales[at]detik.com
  • Selasa, 27/01/2015 16:57 WIB
    Menteri Yohana Yembise: Kekerasan Anak Akibat Nikah Muda
    Gb Bagi Yohana Susana Yembise, jabatan Menteri Pemberdayaan Perempuan dan Perlindungan Anak adalah kepercayaan sekaligus menjadi simbol perjuangan atas dominasi adat di Papua, yang umumnya didominasi laki-laki. Yohana juga mengkhawatirkan tingkat kekerasan anak yang makin memprihatinkan.
ProKontra Index »

Jika Presiden Jokowi Berhentikan BW, BG Juga Harus Dinonaktifkan

Wakil Ketua KPK Bambang Widjojanto (BW) mengajukan berhenti sementara karena menjadi tersangka di Polri. Menurut peneliti ICW, Donal Fariz, bila Presiden nanti menerima pengunduran diri BW, maka Presiden juga harus menonaktifkan Komjen Budi Gunawan (BG) sebagai calon Kapolri. Apalagi kasus yang menjerat Komjen BG lebih krusial, yakni korupsi dibanding kasus yang menjerat BW, pidana biasa. Bila Anda setuju dengan Donal Fariz, pilih Pro!
Pro
75%
Kontra
25%