detikcom
Jumat, 05/04/2013 14:10 WIB

Terima Suap Penyelundupan BlackBerry, 2 Pegawai Bea Cukai Ditangkap

Indra Subagja - detikNews
Jakarta - 2 Pegawai Bea dan Cukai ditangkap Mabes Polri. Pegawai berinisial IS dan JJ itu diduga menerima uang suap bernilai ratusan juta rupiah terkait penyelundupan ribuan ponsel BlackBerry.

"Keduanya menerima uang secara bertahap senilai Rp 195 juta," kata Direktur Ekonomi Khusus Mabes Polri Brigjen Pol Arief Sulistyanto di Mabes Polri, Jl Trunojoyo, Jakarta, Jumat (5/4/2013).

Arief menjelaskan, penangkapan 2 pegawai Bea dan Cukai itu terjadi pada Maret lalu. Pengungkapan kasus itu bermula dari tertangkapnya seorang tersangka Caesar MR, yang berperan sebagai kurir penyelundupan.

"Jadi penyelundupan dilakukan dari Singapura melalui Bandara Sultan Mahmud Badarudin II Palembang. Kedua petugas Bea Cukai itu bertugas di bandara itu," tutur Arief. Kedua pegawai itu sudah ditahan di Mabes Polri, termasuk tersangka Caesar.

Kasubdit IV Money Laundering Direktorat Kombes Pol Agung Setya menambahkan, pengungkapan kasus ini berawal pada akhir Februari lalu.

Saat itu, anggota patroli Polsek Sukarami Palembang menahan mobil Avanza bernopol BG 511 UK. Setelah diperiksa di dalam mobil terdapat 4.764 unit BlackBerry dan smartphone. Pihak kepolisian setempat kemudian melakukan pengembangan, hingga didapatkan bukti bahwa HP itu barang ilegal.

"Tersangka Caesar mengakui barang itu selundupan dari Singapura dan dimasukkan dengan menyuap pegawai Bea dan Cukai. Barang itu untuk diserahkan ke seorang warga Jakarta," terang Agung.

Setelah diproses, akhirnya pada Maret lalu dilakukan penahanan dan pelimpahan kasus ini ke Mabes Polri. Para pelaku dijerat dengan tindak pidana pencucian uang pasal 3,5, dan 10 UU No 8/2010 dan UU Korupsi pasal 12 a.

"Ancaman hukuman maksimal 20 tahun penjara dan denda Rp 1 miliar," tegasnya.

(ndr/nrl)



Sponsored Link
Redaksi: redaksi[at]detik.com
Informasi pemasangan iklan
hubungi : sales[at]detik.com
  • Senin, 21/07/2014 12:41 WIB
    Wamenhub: Jembatan Comal Bikin Jalur Darat Lebih Kompleks, Ada 3 Alternatif
    Gb Jembatan Comal, Pemalang, Jateng, yang ambles pada Jumat (18/7) malam lalu membuat mudik via jalur darat lebih kompleks. Memang Kementerian PU mengebut pengerjaan jembatan itu. Namun di satu sisi harus menunggu kelayakannya. Ada 3 alternatif jalur mudik menghindari Jembatan Comal.
ProKontra Index »

Polisi akan Razia dan Bubarkan Sahur on The Road

Dari hari ke hari, Sahur on The Road (SOTR) alias sahur keliling yang awalnya niatnya baik, membagi-bagikan sahur ke warga tidak mampu, kini melenceng semakin meresahkan, melakukan vandalisme hingga pembacokan. Terakhir Senin (21/7) dini hari, beberapa korban pembacokan kelompok SOTR berjatuhan. Polda Metro Jaya akan merazia, membubarkan hingga menindak kelompok SOTR yang melakukan tindak pidana. Bila Anda setuju dengan tindakan Polda Metro Jaya, pilih Pro!
Pro
72%
Kontra
28%