Jumat, 05/04/2013 11:10 WIB

Di Gunung Lawu, Anggota Kopassus Digembleng Secara Rutin

Danu Damarjati - detikNews
Jakarta - Berawal dari tiga anggota Kopassus yang turun gunung dari Gunung Lawu di Jawa Tengah yang membawa senjata, penyerangan di LP Cebongan terjadi. Di Gunung Lawu itu, para anggota Kopassus tengah digembleng secara rutin.

"Kita memang sedang ada program latihan, pembinaan satuan untuk meningkatkan kemampuan terprogram dalam tiap tahun ada di Jakarta. Tiap triwulan, setiap ujung triwulan, pasti ada ujian dan itu pasti dilaksanakan di luar," ujar Danjen Kopassus Mayjen TNI Agus Sutomo ketika ditanya mengenai program latihan di Gunung Lawu.

Hal tersebut disampaikan Agus ketika menerima kunjungan Gubernur DKI Joko Widodo di kantornya, Cijantung, Jaktim, Jumat (4/3/2013).

Seperti diberitakan sebelumnya, oknum Kopassus U menjadi tersangka utama. Dia menjadi eksekutor dalam pembunuhan 4 tersangka kasus pembunuhan Serka Heru Santoso. U turun dari Gunung Lawu lokasi latihan bersama rekan-rekannya.

"Jadi secara singkat saja, beberapa orang ini sedang latihan di Gunung Lawu, kemudian dapat kabar berita ada salah satu anggota Kopassus meninggal karena dikeroyok, dibunuh secara biadab," jelas Ketua Tim Investigasi Wadan Puspom AD Brigjen TNI Unggul K Yudhoyono.

Hal itu disampaikan Unggul dalam jumpa pers di Kartika Media Center, Jl Abdurahman Saleh, Jakpus, Kamis (4/4/2013).

Mereka pun membawa senjata api dari tempat latihan. "Karena rasa jiwa korsa yang tinggi, dia secara spontan bereaksi turun ke bawah mengajak sebagian teman-temannya, tidak semua," terangnya.


Akhiri hari anda dengan menyimak beragam informasi penting dan menarik sepanjang hari ini, di "Reportase Malam" pukul 01.30 WIB, hanya di Trans TV

(fjp/nrl)



Sponsored Link
Redaksi: redaksi[at]detik.com
Informasi pemasangan iklan
hubungi : sales[at]detik.com
ProKontra Index »

16 Kursi Menteri dari Parpol di Kabinet Jokowi Terlalu Banyak

Presiden Terpilih Jokowi telah mengumumkan postur kabinetnya. Jokowi memberi jatah 16 kursi untuk kader parpol. Menurut pengamat politik dari UIN Syarif Hidayatullah Gun Gun Heryanto, 16 kursi untuk kader parpol ini dinilai terlalu besar, tak sesuai harapan publik. Awalnya publik mengira jatah menteri untuk parpol jauh lebih sedikit. Bila Anda setuju dengan Gun Gun Heryanto, pilih Pro!
Pro
42%
Kontra
58%