Detik.com News
Detik.com
Jumat, 05/04/2013 11:10 WIB

Di Gunung Lawu, Anggota Kopassus Digembleng Secara Rutin

Danu Damarjati - detikNews
Di Gunung Lawu, Anggota Kopassus Digembleng Secara Rutin
Jakarta - Berawal dari tiga anggota Kopassus yang turun gunung dari Gunung Lawu di Jawa Tengah yang membawa senjata, penyerangan di LP Cebongan terjadi. Di Gunung Lawu itu, para anggota Kopassus tengah digembleng secara rutin.

"Kita memang sedang ada program latihan, pembinaan satuan untuk meningkatkan kemampuan terprogram dalam tiap tahun ada di Jakarta. Tiap triwulan, setiap ujung triwulan, pasti ada ujian dan itu pasti dilaksanakan di luar," ujar Danjen Kopassus Mayjen TNI Agus Sutomo ketika ditanya mengenai program latihan di Gunung Lawu.

Hal tersebut disampaikan Agus ketika menerima kunjungan Gubernur DKI Joko Widodo di kantornya, Cijantung, Jaktim, Jumat (4/3/2013).

Seperti diberitakan sebelumnya, oknum Kopassus U menjadi tersangka utama. Dia menjadi eksekutor dalam pembunuhan 4 tersangka kasus pembunuhan Serka Heru Santoso. U turun dari Gunung Lawu lokasi latihan bersama rekan-rekannya.

"Jadi secara singkat saja, beberapa orang ini sedang latihan di Gunung Lawu, kemudian dapat kabar berita ada salah satu anggota Kopassus meninggal karena dikeroyok, dibunuh secara biadab," jelas Ketua Tim Investigasi Wadan Puspom AD Brigjen TNI Unggul K Yudhoyono.

Hal itu disampaikan Unggul dalam jumpa pers di Kartika Media Center, Jl Abdurahman Saleh, Jakpus, Kamis (4/4/2013).

Mereka pun membawa senjata api dari tempat latihan. "Karena rasa jiwa korsa yang tinggi, dia secara spontan bereaksi turun ke bawah mengajak sebagian teman-temannya, tidak semua," terangnya.


Ikuti berbagai berita menarik hari ini di program "Reportase Sore" TRANS TV Senin sampai Jumat pukul 16.45 WIB

(fjp/nrl)


Sponsored Link
Redaksi: redaksi[at]detik.com
Informasi pemasangan iklan
hubungi : sales[at]detik.com
  • Kamis, 26/03/2015 12:35 WIB
    Dirut Fahmi Idris: BPJS Tak Mungkin Bangkrut
    Dirut Fahmi Idris: BPJS Tak Mungkin Bangkrut Jumlah pengguna jaminan kesehatan nasional melonjak tajam pada tahun pertama penyelenggaraannya. Akibatnya, kondisi keuangan BPJS Kesehatan defisit. Klaim membengkak, lebih besar daripada premi yang diterima.
ProKontra Index »

Tolak APBD DKI 2015, Parpol Lembek dan Mengecewakan

DPRD DKI menolak penggunaan APBD DKI 2015 setelah tak mau membahasnya lewat rapat Badan Anggaran. Tokoh antikorupsi Buya Syafii Maarif mengatakan sikap partai lembek dan mengecewakan. "Mereka menolak isu anggaran siluman tetapi mendukung atau tidak menarik diri dari Hak Angket. Padahal, Ahok diangket karena jelas menolak anggaran siluman itu," kata Buya Syafii. Bila Anda setuju pendapat Buya Syafii, pilih Pro!
Pro
100%
Kontra
0%