detikcom

Jumat, 05/04/2013 09:45 WIB

Politisi dan Dukun

Wakil Ketua MPR: Jangan Berpolitik dengan Magis

Elvan Dany Sutrisno - detikNews
Jakarta - Sebagai lulusan Antropologi, Wakil Ketua MPR RI Hajriyanto Y Tohari bahkan menulis skripsi tentang magis. Namun Hajri yang tak percaya kekuatan magis, memilih tak berpolitik dengan dukun, seperti rahasia umum di DPR.

"Jangan percaya pada magis. Artinya, kekuatan magis itu kalah dengan kekuatan iman. Maka saya tidak menggunakan kekuatan-kekuatan magis dalam kehidupan sehari-hari apalagi dalam kehidupan aktivitas politik," kata Hajriyanto saat berbincang tentang rahasia umum politisi DPR yang akrab dengan dunia magic.

Hal ini disampaikan Hajri saat berbincang dengan detikcom, Jumat (5/4/2013).

Hajri mengedepankan doa dan usaha. Sebagai makhluk ilahi, keselamatan dan kesuksesan hanya berasal dari-Nya. Meskipun tak memungkiri ada politisi yang mendapat kekuasaan dari jalur singkat.

"Saya hanya berdoa kepada Allah SWT. Berdoa pun berdoa untuk ampunan dan keselamatan, yang intinya selamat dari perbuatan-perbuatan dosa dan korupsi, serta keselamatan dunia dan akhirat," katanya.

"Saya tidak percaya pada magis, bahkan juga ziarah kuburan untuk mencari berkah sekalipun," lanjut politikus senior Golkar ini.

Menurut Hajri, dalam ilmu antropologi yang dipelajarinya ada bab tentang religi dan magis.

"Tetapi saya memandang magis sebagai fenomena antropologis semata yang menarik untuk diketahui sebagai obyek ilmu pengetahuan. Tidak lebih dari itu," pungkasnya.





Ikuti berbagai berita menarik hari ini di program "Reportase Sore" TRANS TV yang tayang Senin sampai Jumat pukul 15.30 WIB

(van/nwk)



Sponsored Link
Redaksi: redaksi[at]detik.com
Informasi pemasangan iklan
hubungi : sales[at]detik.com
ProKontra Index »

Belum Dievaluasi, Kurikulum 2013 Disetop Sementara

Mendikbud Anies Baswedan memutuskan untuk menghentikan sementara pelaksanaan Kurikulum 2013. Alasannya, Kurikulum 2013 dilaksanakan di seluruh Indonesia padahal belum dievaluasi kesiapannya. Bila Anda setuju dengan keputusan Mendikbud Anies Baswedan, pilih Pro!
Pro
55%
Kontra
45%