Detik.com News
Detik.com

Jumat, 05/04/2013 09:45 WIB

Politisi dan Dukun

Wakil Ketua MPR: Jangan Berpolitik dengan Magis

Elvan Dany Sutrisno - detikNews
Wakil Ketua MPR: Jangan Berpolitik dengan Magis
Jakarta - Sebagai lulusan Antropologi, Wakil Ketua MPR RI Hajriyanto Y Tohari bahkan menulis skripsi tentang magis. Namun Hajri yang tak percaya kekuatan magis, memilih tak berpolitik dengan dukun, seperti rahasia umum di DPR.

"Jangan percaya pada magis. Artinya, kekuatan magis itu kalah dengan kekuatan iman. Maka saya tidak menggunakan kekuatan-kekuatan magis dalam kehidupan sehari-hari apalagi dalam kehidupan aktivitas politik," kata Hajriyanto saat berbincang tentang rahasia umum politisi DPR yang akrab dengan dunia magic.

Hal ini disampaikan Hajri saat berbincang dengan detikcom, Jumat (5/4/2013).

Hajri mengedepankan doa dan usaha. Sebagai makhluk ilahi, keselamatan dan kesuksesan hanya berasal dari-Nya. Meskipun tak memungkiri ada politisi yang mendapat kekuasaan dari jalur singkat.

"Saya hanya berdoa kepada Allah SWT. Berdoa pun berdoa untuk ampunan dan keselamatan, yang intinya selamat dari perbuatan-perbuatan dosa dan korupsi, serta keselamatan dunia dan akhirat," katanya.

"Saya tidak percaya pada magis, bahkan juga ziarah kuburan untuk mencari berkah sekalipun," lanjut politikus senior Golkar ini.

Menurut Hajri, dalam ilmu antropologi yang dipelajarinya ada bab tentang religi dan magis.

"Tetapi saya memandang magis sebagai fenomena antropologis semata yang menarik untuk diketahui sebagai obyek ilmu pengetahuan. Tidak lebih dari itu," pungkasnya.





Mulai hari anda dengan informasi aneka peristiwa penting dan menarik di "Reportase Pagi" pukul 04.00 - 05.30 WIB hanya di Trans TV

(van/nwk)


Sponsored Link
Redaksi: redaksi[at]detik.com
Informasi pemasangan iklan
hubungi : sales[at]detik.com
  • Kamis, 30/04/2015 21:33 WIB
    Kepala BNP2TKI Nusron Wahid: TKI Harus Jalani Psikotes
    Kepala BNP2TKI Nusron Wahid: TKI Harus Jalani Psikotes Eksekusi mati terhadap dua tenaga kerja Indonesia di Arab Saudi memang bukan yang pertama kali terjadi. Namun Kepala BNP2TKI Nusron Wahid justru menilai sia-sia protes terhadap pemerintah Arab Saudi terkait notifikasi eksekusi mati. Menurut dia, yang seharusnya diubah adalah aturan di Indonesia.
ProKontra Index »

Atasi Prostitusi, Tiru Swedia yang Hukum Pembeli Jasa dan Germo PSK!

Menteri Sosial Khofifah Indar Parawansa mengatakan RI harus belajar dari Swedia untuk mengatasi prostitusi. Swedia melegalkan PSK namun mengkriminalkan mereka yang membeli jasa PSK dan germo yang menjual PSK. Bila Anda setuju usulan Mensos Khofifah, pilih Pro!
Pro
100%
Kontra
0%