Detik.com News
Detik.com

Jumat, 05/04/2013 07:24 WIB

Bagaimana Oknum Kopassus Bisa Mengaku? Ini Kata TNI AD

Indra Subagja - detikNews
Jakarta - 11 Orang terlibat dalam penyerangan LP Cebongan, Sleman, Yogyakarta. Mereka bergerak dari lokasi latihan di Gunung Lawu dengan membawa beberapa pucuk senjata. Mereka geram melihat Serka Heru dibunuh Deki Cs.

"Itu aksi spontanitas," kata Kadispen TNI AD Brigjen Rukman Ahmad saat dikonfirmasi, Jumat (5/4/2013).

Peristiwa kelabu di LP Sleman terjadi pada (23/3). Deki Cs meregang nyawa ditembak di selnya oleh kelompok bersenjata yang ternyata oknum Kopassus.

Sejumlah tim kemudian dibentuk untuk mengungkap kasus itu. Mulai dari tim di kepolisian hingga Komnas HAM. Tapi, kasus belum terungkap. Bahkan Komnas HAM ditolak masuk ke markas Grup 2 Kopassus di Kandang Menjangan Kartasura.

Hingga akhirnya, kasus ini terkuak setelah tim investigasi TNI AD bergerak. "Sejak hari pertama, mereka secara ksatria jujur mengaku," jelas Rukman.

Sayangnya, Rukman tak bisa merinci bagaimana proses pengakuan itu. Hanya dijelaskan, kepada tim investigasi yang dibentuk KSAD, para pelaku langsung mengakui perbuatannya.

"Saya rasa semua sudah ada datanya seperti disampaikan dalam jumpa pers kemarin," tuturnya.

11 Orang prajurit kini akan diproses hukum menghadapi peradilan militer. Seorang menjadi eksekutor dan yang lainnya memberi dukungan.

"Kita tunggu perkembangan penyidikan," tegasnya.


Ikuti berbagai berita menarik hari ini di program "Reportase Sore" TRANS TV Senin sampai Jumat pukul 16.45 WIB

(ndr/ahy)


Sponsored Link
Redaksi: redaksi[at]detik.com
Informasi pemasangan iklan
hubungi : sales[at]detik.com
  • Jumat, 17/04/2015 20:40 WIB
    Wawancara
    Luhut Panjaitan: Persiapan KAA Super Singkat
    Luhut Panjaitan: Persiapan KAA Super Singkat Kepala Staf Kepresidenan Jenderal (Purn) Luhut Binsar Panjaitan ditunjuk sebagai penanggung jawab peringatan 60 tahun KAA. Hanya tersedia waktu kurang lebih 6 minggu bagi panitia untuk mengadakan persiapan.
ProKontra Index »

Jokowi Presiden Pilihan Rakyat, Bukan Presiden Partai!

Ketum PDIP Megawati Soekarnoputri mengungkap hukum demokrasilah yang mengatur presiden dan wapres ikut garis politik partai. Namun pengamat politik Universitas Paramadina Hendri Satrio membantah pernyataan Mega, karena presiden adalah pilihan rakyat, bukan presiden partai. Bila Anda setuju dengan pendapat Hendri Satrio, pilih Pro!
Pro
94%
Kontra
6%