detikcom
Rabu, 03/04/2013 13:19 WIB

Hari ke-170 Jokowi

Ini 3 Syarat Lurah Idaman Jokowi

Ray Jordan - detikNews
Jakarta - Lewat seleksi dan promosi jabatan terbuka, Gubernur DKI Jakarta Joko Widodo (Jokowi) ingin menjaring lurah dan camat yang punya kompetensi. Ia punya sejumlah kriteria lurah dan camat idolanya.

"Sisi manajerial, administratif bahkan lapangan harus menguasai. Kedua, kita juga pengen mendapatkan pejabat yang menguasai problem lapangan dan wilayah. Ngerti. Penguasaan lapangan dan wilayah itu kuat. Yang ketiga, yang paling penting mau melayani. Itu saja yang kita butuhkan, terutama yang ada di front-front depan, seperti lurah camat," kata Jokowi.

Hal ini disampaikan Jokowi usai menghadiri acara wisuda sarjana dan magister 2013 Universitas Prof Dr Moestopo (Beragama) di Gedung JCC Senayan, Jakarta Pusat, Rabu (3/4/2013).

Menurut Jokowi, semua calon peserta semangat menjalani lelang jabatan ini. Tim seleksinya dari berbagai kalangan mulai dari akademisi hingga masyarakat.

Ia mengatakan lurah dan camat lama juga diberi prioritas. "Yang camat dan lurah lama diberi prioritas. Kemudian yang kita dahulukan ini juga yang camat dan lurah yang kosong. Udah. Prioritas itu artinya ada point sendiri. Mereka diberi poin sendiri," kata Jokowi.

"Kalau nggak masuk kriteria kompetensi yang kita inginkan, yang dibutuhkan ya gimana? Tapi kalau saya lihat SDM-nya ya baik-baik. Kalau saya lihat. Tapi kan perlu yang namanya seleksi dan promosi jabatan terbuka. Ini sebuah acara dan barang baru harus hati-hati. Dalam artian kalau ini sukses dan baik, bisa kita terapkan di semua," lanjut pria asli Solo ini.




Akhiri hari anda dengan menyimak beragam informasi penting dan menarik sepanjang hari ini, di "Reportase Malam" pukul 01.30 WIB, hanya di Trans TV

(aan/nrl)


Setelah eksekusi 6 terpidana mati narkoba, dua negara menarik duta besarnya. Bagaimana perkembangan terkini? Simak di sini.


Sponsored Link
Redaksi: redaksi[at]detik.com
Informasi pemasangan iklan
hubungi : sales[at]detik.com
  • Selasa, 27/01/2015 16:57 WIB
    Menteri Yohana Yembise: Kekerasan Anak Akibat Nikah Muda
    Gb Bagi Yohana Susana Yembise, jabatan Menteri Pemberdayaan Perempuan dan Perlindungan Anak adalah kepercayaan sekaligus menjadi simbol perjuangan atas dominasi adat di Papua, yang umumnya didominasi laki-laki. Yohana juga mengkhawatirkan tingkat kekerasan anak yang makin memprihatinkan.
ProKontra Index »

Jika Presiden Jokowi Berhentikan BW, BG Juga Harus Dinonaktifkan

Wakil Ketua KPK Bambang Widjojanto (BW) mengajukan berhenti sementara karena menjadi tersangka di Polri. Menurut peneliti ICW, Donal Fariz, bila Presiden nanti menerima pengunduran diri BW, maka Presiden juga harus menonaktifkan Komjen Budi Gunawan (BG) sebagai calon Kapolri. Apalagi kasus yang menjerat Komjen BG lebih krusial, yakni korupsi dibanding kasus yang menjerat BW, pidana biasa. Bila Anda setuju dengan Donal Fariz, pilih Pro!
Pro
68%
Kontra
32%