detikcom
Selasa, 02/04/2013 19:35 WIB

PT KAI: Harga Per Stasiun Lebih Fair, Agar Warga Banyak Naik KRL

Ikhwanul Habibi - detikNews
dok detikcom
Jakarta - PT KAI akhirnya menetapkan tarif progresif per stasiun untuk KRL Jabodetabek atau Commuter Line per Juni 2013. Tarif ini dinilai lebih adil, menarik warga agar naik KRL sehingga bisa mengurangi beban jalan raya yang selalu mengalami kemacetan.

"E-ticketing mulai diproses minggu depan. Maka dari itu harga tiket berdasarkan jarak atau per sektor. Per 1 Juni 2013, mulai diimplementasikan. Mendorong supaya jam bukan sibuk masyarakat terdorong naik KRL," ujar Direktur Komersial PT KAI Sulisto Wimbo Hardjito.

Hal itu disampaikan Wimbo dalam jumpa pers di Stasiun Gambir, Jalan Medan Merdeka Timur, Jakarta Pusat, Selasa (2/4/2013).

Sementara Dirut PT KAI Commuter Jabodetabek (KCJ) Ignatius Tri Handoyo mengatakan penetapan tarif ini diharapkan berdampak mengurangi beban jalan raya di kawasan Jabodetabek, yang diketahui selalu macet.

"Harga ditentukan berdasarkan keberangkatan penumpang supaya lebih fair. Juga Agar terjadi perpindahan moda transportasi,mengurangi beban jalan raya," ujar Tri.

Sebelumnya PT KAI memaparkan tarif Commuter Line untuk 5 stasiun pertama dari stasiun keberangkatan penumpang dikenakan Rp 3 ribu. Dan untuk selanjutnya pentarifan dihitung per 3 stasiun dengan tarif sebesar Rp 1.000

Kebijakan tarif progresif ini menggantikan single tarif Rp 8.000 - Rp 9.000 (jauh-dekat) yang berlaku selama ini.



Akhiri hari anda dengan menyimak beragam informasi penting dan menarik sepanjang hari ini, di "Reportase Malam" pukul 01.30 WIB, hanya di Trans TV

(nwk/fjp)



Sponsored Link
Redaksi: redaksi[at]detik.com
Informasi pemasangan iklan
hubungi : sales[at]detik.com
  • Senin, 21/07/2014 12:41 WIB
    Wamenhub: Jembatan Comal Bikin Jalur Darat Lebih Kompleks, Ada 3 Alternatif
    Gb Jembatan Comal, Pemalang, Jateng, yang ambles pada Jumat (18/7) malam lalu membuat mudik via jalur darat lebih kompleks. Memang Kementerian PU mengebut pengerjaan jembatan itu. Namun di satu sisi harus menunggu kelayakannya. Ada 3 alternatif jalur mudik menghindari Jembatan Comal.
ProKontra Index »

Polisi akan Razia dan Bubarkan Sahur on The Road

Dari hari ke hari, Sahur on The Road (SOTR) alias sahur keliling yang awalnya niatnya baik, membagi-bagikan sahur ke warga tidak mampu, kini melenceng semakin meresahkan, melakukan vandalisme hingga pembacokan. Terakhir Senin (21/7) dini hari, beberapa korban pembacokan kelompok SOTR berjatuhan. Polda Metro Jaya akan merazia, membubarkan hingga menindak kelompok SOTR yang melakukan tindak pidana. Bila Anda setuju dengan tindakan Polda Metro Jaya, pilih Pro!
Pro
69%
Kontra
31%