Detik.com News
Detik.com

Kamis, 28/03/2013 05:02 WIB

Polisi Amankan Puluhan Warga Terduga Penganiaya Kapolsek Dolok Pardamean

Andi Siahaan - detikNews
Polisi Amankan Puluhan Warga Terduga Penganiaya Kapolsek Dolok Pardamean Warga yang diamankan dalam kasus tewasnya Kapolsek Dolok Pardamean (Foto: Andi/detikcom)
Jakarta - Aparat kepolisian mengamankan setidaknya 50-an orang pasca kasus penganiayaan yang menyebabkan tewasnya Kapolsek Dolok Pardamean AKP Andar Siahaan. Termasuk yang diamankan seorang perempuan yang diduga menjadi pemicu kasus penganiayaan itu.

Pantauan detikcom di lokasi, Desa Butu Bayu Panei Raja, Kecamatan Dolok Pardamean, Kabupaten Simalungun, Kamis (28/3/2013) dini hari, warga yang diamankan ini kebanyakan laki-laki. Pengamanan ketat terlihat saat mereka dinaikkan ke atas truk-truk polisi.

Pengawalan juga melibatkan personel Kompi 2, Detasemen B Brimob Sumut yang bermarkas di Pematang Siantar. Rencananya warga yang diamankan ini akan dibawa ke Mapolres Simalungun, di Kabupaten Simalungun, Sumatera Utara (Sumut).

Di antara warga yang diamankan itu termasuklah istri dan anak Saragih. Saragih merupakan tersangka pelaku perjudian yang semula ditangkap Kapolsek AKP Andar Siahaan bersama tiga anggotanya, namun kemudian dilepaskan karena dikepung massa. Hingga saat ini Saragih masih belum ditemukan.

Istri Saragih biasa dipanggil dengan sebutan Mak Yenni, mengikut kepada nama anaknya Yenni. Mak Yenni ini yang diduga menjadi salah satu otak kasus penganiayaan ini. Dia yang meneriaki para polisi saat suaminya ditangkap. Akibatnya warga kampung berdatangan. Akhirnya terjadi penganiayaan terhadap Andar Siahaan hingga tewas di tempat, Rabu (27/3/2013) malam.



Ikuti berbagai berita menarik hari ini di program "Reportase Sore" TRANS TV Senin sampai Jumat pukul 16.45 WIB

(rul/trq)


Sponsored Link
Redaksi: redaksi[at]detik.com
Informasi pemasangan iklan
hubungi : sales[at]detik.com
  • Kamis, 26/03/2015 12:35 WIB
    Dirut Fahmi Idris: BPJS Tak Mungkin Bangkrut
    Dirut Fahmi Idris: BPJS Tak Mungkin Bangkrut Jumlah pengguna jaminan kesehatan nasional melonjak tajam pada tahun pertama penyelenggaraannya. Akibatnya, kondisi keuangan BPJS Kesehatan defisit. Klaim membengkak, lebih besar daripada premi yang diterima.
ProKontra Index »

Tolak APBD DKI 2015, Parpol Lembek dan Mengecewakan

DPRD DKI menolak penggunaan APBD DKI 2015 setelah tak mau membahasnya lewat rapat Badan Anggaran. Tokoh antikorupsi Buya Syafii Maarif mengatakan sikap partai lembek dan mengecewakan. "Mereka menolak isu anggaran siluman tetapi mendukung atau tidak menarik diri dari Hak Angket. Padahal, Ahok diangket karena jelas menolak anggaran siluman itu," kata Buya Syafii. Bila Anda setuju pendapat Buya Syafii, pilih Pro!
Pro
100%
Kontra
0%