detikcom
Senin, 25/03/2013 10:53 WIB

2 Terdakwa Teroris Beji Disidang, PN Depok Dijaga Ketat

Hendrik I Raseukiy - detikNews
Lokasi peledakan/dok detikcom
Depok - Dua pelaku peledakan bom di Beji, Depok, diajukan ke persidangan. Pengadilan dijaga ketat, baik oleh personel Brimob maupun Densus 88 Antiteror.

Kedua terdakwa teror adalah M Yusuf alias Yusuf Rizaldi alias Abu Totok dan Agus Abdillah. Mereka dibawa dari Rutan Mako Brimob, Senin (25/3/2013) dini hari. Kemudian mereka ditempatkan di ruang tahanan sementara pengadilan.

Juru bicara PN Depok Iman Lukmanul Hakim menyatakan, pihaknya meminta bantuan Polresta Depok untuk mengamankan sidang. "Untuk mengantisipasi kemungkinan gangguan keamanan," terang Iman di ruang sidang utama.

Yusuf dijerat pasal berlapis. Pertama, pasal 15 juncto pasal 7 Perpu No 1 tahun 2002 yang diubah menjadi UU No 12 tahun 2003 tentang Pemberantasan Tindak Pidana Terorisme. Kedua, pasal 15 juncto pasal 9 UU No 12 tahun 2003 tentang Pemberantasan Tindak Pidana Terorisme. Ketiga, pasal 1 ayat 1 UU Darurat No 12 tahun 1951 juncto pasal 55 ayat 1 ke-1 KUHP.

Sedangkan Agus Abdillah dijerat dua pasal, yakni pasal 15 juncto pasal 7 Perpu No 1 tahun 2002 yang ditetapkan menjadi UU No 12 tahun 2003 tentang Pemberantasan Tindak Pidana Terorisme dan kedua, pasal 15 juncto pasal 9 UU No 12 tahun 2003 tentang Pemberantasan Tindak Pidana Terorisme.

"Majelis hakim akan mempertimbangkan fakta-fakta di persidangan. Mareka terancam hukuman mati," jelas Iman.

Yusuf dan Agus Abdillah terlibat dalam peledakan bom rakitan di sebuah yayasan di Jalan Nusantara RT 04/13 No 63, Kelurahan Beji, Kecamatan Beji, Kota Depok, Jawa Barat, Sabtu (8/9/2012) lalu. Dalam peristiwa itu, seorang terduga teroris Anwar tewas.

Anggota jaringan ini, Sopian dan Torik, berhasil ditangkap. Densus 88 masih memburu Fahri, Anton, dan John. Disebut-sebut, Yusuf alias Abu Totok adalah 'pengantin' dengan sasaran Istana Presiden, gedung DPR, dan Mako Brimob. Sedangkan Agus merupakan 'pengantin' dengan sasaran Mako Brimob dan Vihara Glodok Jakarta Barat.

Hingga pukul 10.30 WIB, sidang belum dimulai. Sekitar 60 personel Polresta Depok berjaga di sekitar kompleks pengadilan.


Indonesia jadi surga pelaku pedopilia dunia. Saksikan di program "Reportase Sore" TRANS TV Senin sampai Jumat pukul 16.45 WIB

(try/nrl)


Setelah eksekusi 6 terpidana mati narkoba, dua negara menarik duta besarnya. Bagaimana perkembangan terkini? Simak di sini.


Sponsored Link
Redaksi: redaksi[at]detik.com
Informasi pemasangan iklan
hubungi : sales[at]detik.com
  • Selasa, 27/01/2015 16:57 WIB
    Menteri Yohana Yembise: Kekerasan Anak Akibat Nikah Muda
    Gb Bagi Yohana Susana Yembise, jabatan Menteri Pemberdayaan Perempuan dan Perlindungan Anak adalah kepercayaan sekaligus menjadi simbol perjuangan atas dominasi adat di Papua, yang umumnya didominasi laki-laki. Yohana juga mengkhawatirkan tingkat kekerasan anak yang makin memprihatinkan.
ProKontra Index »

Jika Presiden Jokowi Berhentikan BW, BG Juga Harus Dinonaktifkan

Wakil Ketua KPK Bambang Widjojanto (BW) mengajukan berhenti sementara karena menjadi tersangka di Polri. Menurut peneliti ICW, Donal Fariz, bila Presiden nanti menerima pengunduran diri BW, maka Presiden juga harus menonaktifkan Komjen Budi Gunawan (BG) sebagai calon Kapolri. Apalagi kasus yang menjerat Komjen BG lebih krusial, yakni korupsi dibanding kasus yang menjerat BW, pidana biasa. Bila Anda setuju dengan Donal Fariz, pilih Pro!
Pro
69%
Kontra
31%
MustRead close