Detik.com News
Detik.com
Senin, 25/03/2013 08:57 WIB

Kapolri Minta Divisi Humas Polri Raih Simpati & Dukungan Publik

Rivki - detikNews
Kapolri Minta Divisi Humas Polri Raih Simpati & Dukungan Publik
Jakarta - Polri memiliki peran penting dalam menciptakan kondisi keamanan Jelang pemilu 2014. Oleh karena itu, Kapolri Jenderal Timur Pradopo meminta agar Divisi Humas Polri memberikan pemahaman makna pemilu kepada masyarakat.

Hal itu diucapkan Timur Pradopo saat pembukan Rapat Kerja Teknis Divisi Humas Polri di Mabes Polri, Jl Trunojoyo, Jakarta, Senin (25/3/2013). Acara tersebut dihadiri seluruh Kepala Bidang Humas Polda se-Indonesia.

"Ke depan, menjelang agenda nasional pemilu yang diprediksi dengan peningkatan suhu politik tentunya kita perlu mengolah potensi kerawanan agar tidak berkembang," ucap Timur Pradopo dalam sambutannya.

Timur mengatakan, peran humas Polri dalam pemilu ialah meyakinkan masyarakat untuk memberikan rasa aman. Sehingga masyarakat bisa ikut bergerak untuk menciptakan situasi yang kondusif.

"Salah satu peran penting humas, meyakinkan, meraih simpati dan dukungan publik, sehingga masyarakat ikut bergerak dalam penegakan hukum," jelasnya.

Kapolri juga memerintahkan kepada divisi humas untuk bekerjasama dengan media. Hal ini dilakukan untuk mencegah simpang-siur pemberitaan yang nantinya berdampak pada gejolak keamanan.

"Sehingga pemberitaan dapat diterima publik secara utuh sesuai fakta dan disaksikan. Sehingga masyarakat menerima informasi dengan nilai kebenaran dan berimbang," ungkapnya.


Mulai hari anda dengan informasi aneka peristiwa penting dan menarik di "Reportase Pagi" pukul 04.00 - 05.30 WIB hanya di Trans TV

(rvk/ndr)


Sponsored Link
Redaksi: redaksi[at]detik.com
Informasi pemasangan iklan
hubungi : sales[at]detik.com
  • Kamis, 26/03/2015 12:35 WIB
    Dirut Fahmi Idris: BPJS Tak Mungkin Bangkrut
    Dirut Fahmi Idris: BPJS Tak Mungkin Bangkrut Jumlah pengguna jaminan kesehatan nasional melonjak tajam pada tahun pertama penyelenggaraannya. Akibatnya, kondisi keuangan BPJS Kesehatan defisit. Klaim membengkak, lebih besar daripada premi yang diterima.
ProKontra Index »

Tolak APBD DKI 2015, Parpol Lembek dan Mengecewakan

DPRD DKI menolak penggunaan APBD DKI 2015 setelah tak mau membahasnya lewat rapat Badan Anggaran. Tokoh antikorupsi Buya Syafii Maarif mengatakan sikap partai lembek dan mengecewakan. "Mereka menolak isu anggaran siluman tetapi mendukung atau tidak menarik diri dari Hak Angket. Padahal, Ahok diangket karena jelas menolak anggaran siluman itu," kata Buya Syafii. Bila Anda setuju pendapat Buya Syafii, pilih Pro!
Pro
100%
Kontra
0%