Sabtu, 23/03/2013 16:49 WIB

Polda Yogya Titip Tahanan ke Lapas karena Penjaranya Bobrok

Edzan Raharjo - detikNews
Sleman - Mapolda Yogyakarta mengaku tidak ada indikasi apapun saat menitipkan empat tahanan kasus pengeroyokan anggota Kopasus Sertu Santosa. Ruang tahanan yang dimiliki Polda saat ini memang sudah jelek.

Kapolda Yogya, Brigjen Pol Sabar Raharjo mengatakan, tahanan sengaja dititipkan ke Lapas Cebongan pada hari Jumat (22/3) siang. Jika tetap berada di Polda, ditakutkan akan mudah lari karena ruang tahanan banyak yang rusak.

"Tahanan Polda itukan hancur, plafonnya jebol sehingga bisa memudahkan tahanan lari. Mereka kita titipkan di sini bersama tahanan lain. Ada 11 dengan mereka yang kita bawa ke sini," kata Sabar di LP Cebongan, Yogyakarta, Sabtu (23/3/2013).

Saat akan dititipkan tahanannya, Polda sudah menjelaskan ke pihak LP kasus-kasusnya. Jika kelompok bersenjata bisa masuk ke dalam, Sabar menilai karena pertahanan Lapas yang kurang baik.

Dari keterangan saksi-saksi, kelompok yang masuk semuanya menggunakan senjata laras panjang. "Senjata laras panjang semua, ada FN, bahkan ada granat, tapi detailnya saja belum tahu," lanjutnya lagi.

Pada saat penyerangan terjadi, LP Cebongan hanya dijaga oleh 10 petugas. Saat penyerangan, hampir semua petugas terluka. 2 Mengalami luka berat, lainnya ringan. Mereka ada yang diinjak maupun dipukul.


Seorang Balita Tercebur Ke Dalam Kuali Panas. Saksikan selengkapnya di "Reportase Pagi" pukul 04.30 - 05.30 WIB hanya di Trans TV

(mok/mok)


Punya info seputar #LaluLintas? Jangan lupa kirim ke pasangmata.com .

Sponsored Link

Redaksi: redaksi[at]detik.com
Informasi pemasangan iklan
hubungi : sales[at]detik.com
  • Kamis, 17/04/2014 12:31 WIB
    Dirut PT KCJ: Jangan Dulu Berharap Kereta Tepat Waktu
    Gb "PT KAI menggunakan track untuk kereta penumpang dan barang. Komuter di track yang sama. Dan jangan berharap ada ketepatan waktu jika rel digunakan bersama," kata Dirut PT KCJ Tri Handoyo.
ProKontra Index »

Camat dan Lurah Tak Perlu Ada, Ganti Jadi Manajer Pelayanan Satu Atap

Wakil Gubernur DKI Jakarta Basuki Tjahaja Purnama (Ahok) segera merealisasikan kantor kelurahan dan kecamatan menjadi kantor pelayanan terpadu satu pintu. Lurah dan camat bakal berfungsi sebagai manajer pelayanan. Ahok berpendapat lurah dan camat tak perlu lagi ada di Indonesia. Bila Anda setuju dengan gagasan Ahok, pilih Pro!
Pro
75%
Kontra
25%