Detik.com News
Detik.com
Jumat, 22/03/2013 13:37 WIB

Hari ke-158 Jokowi

Dinkes DKI Ngebut Persiapkan Sistem Bayar KJS Online Mulai 1 April

Mulya Nurbilkis - detikNews
 Dinkes DKI Ngebut Persiapkan Sistem Bayar KJS Online Mulai 1 April
Jakarta - Sistem pembayaran klaim pasien Kartu Jakarta Sehat (KJS) secara online rencananya akan dimulai pada April mendatang. Sistem ini untuk mengejar target pembayaran klaim dalam 12 hari kerja.

"Ini menjawab tantangan dari Pak Gubernur kemarin. Yakni dengan sistem online, 12 hari kerja sudah harus dibayar (klaim rumah sakit)," jelas Kepala Dinas Kesehatan, Dien Emmawati usai rapat dengan Wakil Gubernur DKI Jakarta, Basuki Tjahaja Purnama atau Ahok di Hotel Lumire, Senen, Jakarta Pusat, Jumat (22/3/2013).

Dien menjelaskan bahwa pihaknya kini sedang bekerja cepat untuk mengejar target tersebut. Salah satunya dengan pelatihan kepada rumah sakit-rumah sakit peserta KJS.

"Bagaimana dia memasukan struknya, memasukkan dalam komputer. Kemudian evaluasinya seperti apa, verifikasinya seperti apa," lanjut Dien.

Sistem pembayaran ini nantinya diberlakukan secara paket. Paket yang dimaksud adalah misalnya kebutuhan dokter, laboratorium, dan obat.

"Jadi sebenarnya ini adalah paket yang dihitung berdasarkan group tadi dan sebetulnya INA CBGS (Indonesia Case Base Group) ini bagi rumah sakit untung sebetulnya karena begitu ada dokter kedua, ketiga dihitung menjadi bagian dari paket ini. Jadi kita buat paket tapi paket yang baik," kata Dien.

Sebanyak 92 rumah sakit di wilayah DKI Jakarta sudah mengikuti sistem ini. "22 rumah sakit pemerintah berarti 70 swasta di seluruh DKI," imbuhnya.



Akhiri hari anda dengan menyimak beragam informasi penting dan menarik sepanjang hari ini, di "Reportase Malam" pukul 01.30 WIB, hanya di Trans TV

(sip/nrl)


Sponsored Link
Redaksi: redaksi[at]detik.com
Informasi pemasangan iklan
hubungi : sales[at]detik.com
  • Kamis, 26/03/2015 12:35 WIB
    Dirut Fahmi Idris: BPJS Tak Mungkin Bangkrut
    Dirut Fahmi Idris: BPJS Tak Mungkin Bangkrut Jumlah pengguna jaminan kesehatan nasional melonjak tajam pada tahun pertama penyelenggaraannya. Akibatnya, kondisi keuangan BPJS Kesehatan defisit. Klaim membengkak, lebih besar daripada premi yang diterima.
ProKontra Index »

Tolak APBD DKI 2015, Parpol Lembek dan Mengecewakan

DPRD DKI menolak penggunaan APBD DKI 2015 setelah tak mau membahasnya lewat rapat Badan Anggaran. Tokoh antikorupsi Buya Syafii Maarif mengatakan sikap partai lembek dan mengecewakan. "Mereka menolak isu anggaran siluman tetapi mendukung atau tidak menarik diri dari Hak Angket. Padahal, Ahok diangket karena jelas menolak anggaran siluman itu," kata Buya Syafii. Bila Anda setuju pendapat Buya Syafii, pilih Pro!
Pro
100%
Kontra
0%