detikcom

Selasa, 19/03/2013 15:43 WIB

Rentetan Serangan Bom & Penembakan di Irak Tewaskan 23 Orang

Rita Uli Hutapea - detikNews
Baghdad, - Rentetan serangan bom dan penembakan kembali terjadi di Irak. Sedikitnya 23 orang tewas dalam serangkaian bom mobil dan penembakan di wilayah-wilayah Syiah di Baghdad dan sekitarnya hari ini. Rentetan insiden ini terjadi menjelang peringatan 10 tahun invasi Amerika Serikat cs ke Irak.

Setidaknya 12 serangan bom mobil dan penembakan di Irak tersebut juga menyebabkan 88 orang terluka. Bahkan otoritas setempat mengingatkan bahwa jumlah korban masih bisa bertambah. Demikian seperti dilansir kantor berita AFP, Selasa (19/3/2013).

Secara keseluruhan, 10 bom mobil meledak, termasuk dua insiden yang dilakukan oleh para pengebom bunuh diri. Ditambah lagi dengan satu serangan bom di pinggir jalan dan dua serangan penembakan. Rentetan serangan itu terjadi di kawasan-kawasan Husseiniyah, Mashtal, Zafraniyah, Baghdad Jadidah, Kadhimiyah, Sadr City dan Shuala, serta kota Iskandiriyah.

Sejauh ini belum ada pihak yang mengklaim bertanggung jawab atas rangkaian kekerasan tersebut. Namun para militan Sunni kerap menargetkan warga sipil Syiah dan para pegawai pemerintah sebagai upaya mengganggu kestabilan negara.

Tingkat kekerasan telah melonjak menjelang peringatan invasi AS ke Irak sejak tahun 2003 lalu. Bahkan selama pekan lalu, 87 orang tewas dalam berbagai serangan di Irak.

Menurut organisasi Iraq Body Count yang berbasis di Inggris, lebih dari 112 ribu warga sipil telah tewas sejak invasi 2003. Sementara menurut studi yang dirilis The Lancet, jumlah korban jiwa mencapai 116 ribu warga sipil mulai 2003 hingga Desember 2011, ketika pasukan AS ditarik dari Irak.


Banjir mengepung Ibukota Jakarta. Saksikan di program "Reportase Sore" TRANS TV Senin sampai Jumat pukul 16.45 WIB

(ita/nwk)


Setelah eksekusi 6 terpidana mati narkoba, dua negara menarik duta besarnya. Bagaimana perkembangan terkini? Simak di sini.


Sponsored Link
Redaksi: redaksi[at]detik.com
Informasi pemasangan iklan
hubungi : sales[at]detik.com
  • Selasa, 27/01/2015 16:57 WIB
    Menteri Yohana Yembise: Kekerasan Anak Akibat Nikah Muda
    Gb Bagi Yohana Susana Yembise, jabatan Menteri Pemberdayaan Perempuan dan Perlindungan Anak adalah kepercayaan sekaligus menjadi simbol perjuangan atas dominasi adat di Papua, yang umumnya didominasi laki-laki. Yohana juga mengkhawatirkan tingkat kekerasan anak yang makin memprihatinkan.
ProKontra Index »

Jika Presiden Jokowi Berhentikan BW, BG Juga Harus Dinonaktifkan

Wakil Ketua KPK Bambang Widjojanto (BW) mengajukan berhenti sementara karena menjadi tersangka di Polri. Menurut peneliti ICW, Donal Fariz, bila Presiden nanti menerima pengunduran diri BW, maka Presiden juga harus menonaktifkan Komjen Budi Gunawan (BG) sebagai calon Kapolri. Apalagi kasus yang menjerat Komjen BG lebih krusial, yakni korupsi dibanding kasus yang menjerat BW, pidana biasa. Bila Anda setuju dengan Donal Fariz, pilih Pro!
Pro
79%
Kontra
21%