Jumat, 15/03/2013 12:41 WIB

Soal Isu Demo 25 Maret, Presiden SBY Yakin Masyarakat Berpikir Jernih

Arifin Asydhad - detikNews
Jakarta - Isu demo besar 25 Maret 2013 yang didengungkan sekelompok orang tidak dianggap serius oleh Presiden SBY. Presiden yakin masyarakat berpikir jernih terhadap isu ini.

Presiden SBY sudah mendengar adanya isu demo besar 25 Maret yang berkeinginan menggulingkan dirinya. Kelompok itu akan membentuk presidium untuk memimpin Indonesia hingga 2014.

"Saya yakin semua pihak, semua masyarakat bisa berpikir jernih," kata Presiden SBY saat bertemu para pemimpin redaksi media massa di Istana Negara, Jumat (15/3/2013). Presiden didampingi Wapres Boediono dan sejumlah menteri.

Saat ini masyarakat sudah mengetahui demokrasi yang terjadi di Indonesia. Masyarakat mendukung demokrasi, namun tidak akan melakukan pelanggaran konstitusi.

Menurut SBY, mengenai pergantian kekuasaan, sudah ada sistem dan aturan yang berlaku. Karena itu, SBY tidak akan terganggu dengan isu ini.

"Saya akan tetap bekerja dengan sebaik-baiknya sampai masa jabatan berakhir," kata SBY.

Dalam pertemuan ini, Presiden SBY juga disarankan oleh para pemimpin redaksi untuk tidak risau dengan isu ini. Karena isu demo massal 25 Maret 2013 seperti biasa tidak akan terjadi dan tidak didukung masyarakat.

Pertemuan Presiden SBY dengan para pemimpin redaksi berlangsung secara kekeluargaan. Pertemuan diisi dengan sharing dan diskusi mengenai banyak hal. Pertemuan yang berlangsung dari pukul 09.00 itu berakhir pukul 11.30 WIB.


Ratusan mahasiswa di universitas Samratulangi Manado saling serang. Belasan gedung perkuliahan hancur dan puluhan sepeda motor dibakar. Saksikan liputan lengkapnya dalam program "Reportase Malam" pukul 02.51 WIB hanya di Trans TV

(asy/mok)


Punya info seputar #LaluLintas? Jangan lupa kirim ke pasangmata.com .

Sponsored Link

Redaksi: redaksi[at]detik.com
Informasi pemasangan iklan
hubungi : sales[at]detik.com
  • Kamis, 17/04/2014 12:31 WIB
    Dirut PT KCJ: Jangan Dulu Berharap Kereta Tepat Waktu
    Gb "PT KAI menggunakan track untuk kereta penumpang dan barang. Komuter di track yang sama. Dan jangan berharap ada ketepatan waktu jika rel digunakan bersama," kata Dirut PT KCJ Tri Handoyo.
ProKontra Index »

Camat dan Lurah Tak Perlu Ada, Ganti Jadi Manajer Pelayanan Satu Atap

Wakil Gubernur DKI Jakarta Basuki Tjahaja Purnama (Ahok) segera merealisasikan kantor kelurahan dan kecamatan menjadi kantor pelayanan terpadu satu pintu. Lurah dan camat bakal berfungsi sebagai manajer pelayanan. Ahok berpendapat lurah dan camat tak perlu lagi ada di Indonesia. Bila Anda setuju dengan gagasan Ahok, pilih Pro!
Pro
75%
Kontra
25%