Kamis, 14/03/2013 13:49 WIB

Ini yang Tertulis di FB Wanidya Korban Pembunuhan di Apartemen di Jakbar

Norma Anggara - detikNews
Wanidya semasa hidup/detikcom
Surabaya - Semenjak ditinggal ayahnya Bambang Haryanto Ginting, Wanidya Minola Ginting memang sering merindukan sosok ayah. Pada status Facebook, Wanidya mengungkapkan kerinduannya terhadap sang ayah.

Alm Wanidya Minola Ginting menulis sebuah status di Facebook pada 4 Maret 2013. Status itu berbunyi :

Happy B'Day Bapak in Heaven.. Tawamu, Candamu, Kerasmu, Marahmu, Pelukanmu, Ajaranmu, Marahmu dan Semua Tentangmu akan Slalu kami simpan sebagai Kenangan.. Putri Kecilmu ini Merindukan Pelukan Hangatmu #dedicated for 1st My Guardian, Bambang Ginting AS "Girindra Wardhana"

"Saya nggak ada firasat, karena saya selalu kontak dengan anak saya (Minola Ginting)," kata Ngesti Wiludjeng di rumah duka Jalan Karah Agung 4 nomer 16 Surabaya, Kamis (14/3/2013).

Ngesti tak berhenti meratapi nasibnya. Setelah ditinggal oleh suaminya pada September 2003 lalu, kini perempuan berkerudung ini harus ikhlas kehilangan anak semata wayangnya.

"Saya sudah ditinggal dua orang," tutur perempuan yang juga seorang guru Geografi di SMA Ta'miriyah Surabaya ini sambil terisak.

Wanidya ditemukan tewas dengan 7 luka tusuk, Rabu (13/3), sekitar pukul 15.30 WIB. Wanidya tengkurap tak bernyawa di tempat tinggalnya di Apartemen Green Park View, Cengkareng, Jakarta Barat. Kini jenazah Wanidya telah sampai di Bandara Juanda Surabaya untuk segera didoakan di rumah duka keluarga.

Polisi telah meringkus dua pembunuh Wanidya. Mereka adalah Erlangga Bakti (27) dan Arfan Makmur (29). Keduanya mengaku membunuh karena sakit hati.


Ikuti berbagai peristiwa menarik yang terjadi sepanjang hari ini hanya di "Reportase" TRANS TV Senin - Jumat pukul 16.45 WIB

(fat/try)



Sponsored Link
Redaksi: redaksi[at]detik.com
Informasi pemasangan iklan
hubungi : sales[at]detik.com
  • Jumat, 22/08/2014 12:40 WIB
    ANS Kosasih: Fokus Pelayanan Prima TransJ, Kurangi 1 Juta Perjalanan 2017
    Gb PT Transportasi Jakarta baru saja dibentuk pada Maret 2014 lalu. PT Transportasi Jakarta ini masih mengalami masa transisi dari BLU UP TransJakarta. Fokus mereka menggunakan teknologi untuk meningkatkan pelayanan menjadi prima hingga bisa mengurangi 1 juta perjalanan di tahun 2017 nanti.
ProKontra Index »

Pemprov DKI Larang Aplikasi Taksi Uber

Baru diluncurkan sepekan, aplikasi penghubung taksi Uber langsung mendapat respons negatif dari Pemprov DKI. Alasan pelarangannya, mulai dari tak ada izin, tak ada kantor, tak mengikuti tarif resmi, berpelat hitam sehingga dikhawatirkan merugikan konsumen. Bila Anda setuju dengan Pemprov DKI yang melarang aplikasi taksi Uber, pilih Pro! Bila tidak setuju pelarangan taksi Uber, pilih Kontra!
Pro
89%
Kontra
11%