detikcom

Kamis, 14/03/2013 02:38 WIB

Paus Baru Telah Terpilih

Ramdhan Muhaimin - detikNews
Foto: AFP
Vatikan - Asap putih mengepul dari cerobong asap Kapel Sistina di Vatikan, Rabu (13/3/2013) sekitar pukul 19.00 waktu setempat. Keluarnya asap putih dari cerobong Kapel Sistina menunjukkan bahwa Paus yang baru telah terpilih.

Sebagaimana dilansir kantor berita AFP, Kamis (14/3/2013), Paus baru yang terpilih ini menggantikan Benediktus XVI sebagai pemimpin 1,2 miliar umat Katolik se-dunia. Paus yang baru terpilih ini merupakan Paus ke-266 dalam 2.000 tahun sejarah Gereja Katolik.

Puluhan ribu umat Katolik di Lapangan St Petrus bersorak saat lonceng Basilika St Petrus berdentang setelah 115 kardinal melakukan pertemuan di konklaf Vatikan yang mengisyaratkan jika keputusan mereka begitu penting. Mereka meneriakkan "Habemus Papam!" ("Kami Memiliki Paus!") sambil melambaikan bendera dari seluruh dunia.

Konklaf untuk memilih paus baru digelar sejak Selasa (12/3) menyusul pengunduran diri Paus Benediktus XVI pada 28 Februari 2013 lalu. Pemungutan suara perdana belum mendapatkan minimal 77 suara dukungan untuk satu kandidat. Saat dilakukan dua pemungutan suara pada Rabu (13/3/2013), juga belum dihasilkan sebuah keputusan. Hingga pada pemungutan suara keempat, Rabu (13/3/2013) petang, keputusan penting dihasilkan.

Vatikan mengatakan kardinal yang dicalonkan untuk menjadi paus berikutnya akan pensiun ke "Room of Tears" di samping Kapel Sistina untuk mengenakan jubah kepausan dan kemudian berdoa di Kapel Pauline sebelum berbicara di Lapangan Santo Petrus.


Ikuti berbagai berita menarik yang terjadi hari ini di program "Reportase Sore" TRANS TV yang tayang Senin sampai Jumat pukul 15.15 WIB

(rmd/rmd)


Punya info seputar #LaluLintas? Jangan lupa kirim ke pasangmata.com .

Sponsored Link

Redaksi: redaksi[at]detik.com
Informasi pemasangan iklan
hubungi : sales[at]detik.com
  • Kamis, 17/04/2014 12:31 WIB
    Dirut PT KCJ: Jangan Dulu Berharap Kereta Tepat Waktu
    Gb "PT KAI menggunakan track untuk kereta penumpang dan barang. Komuter di track yang sama. Dan jangan berharap ada ketepatan waktu jika rel digunakan bersama," kata Dirut PT KCJ Tri Handoyo.
ProKontra Index »

Bagi-bagi Kursi dan Menteri Itu Tidak Baik

Calon presiden PDIP Jokowi bertekad menguatkan sistem presidensial jika nanti terpilih. Jokowi menegaskan koalisi yang dibangunnya bukanlah koalisi bagi-bagi kursi dan jatah menteri. Dia mengatakan, yang akan diajak koalisi adalah partai-partai yang siap bekerja sama membangun bangsa dan negara tanpa meminta jatah kekuasaan. Bila Anda setuju dengan gagasan Jokowi, pilih Pro!
Pro
78%
Kontra
22%