Senin, 11/03/2013 12:26 WIB

Big Bos Narkoba Medan Ini Sembunyikan Sabu di Fortuner dan CRV

Andri Haryanto - detikNews
Ilustrasi
Jakarta - Aparat Badan Narkotika Nasional (BNN) menangkap Andi Juanda di Mal Home Sentra Medan pertengahan Februari lalu atas kepemilikan 7 kg sabu. Modus pelaku adalah dengan menyembunyikan sabu di dua mobil mewahnya.

"Pengedar sadar kalau mereka tertangkap rumahnya akan digeledah, mereka lalu menyembunyikannya di mobil mewahnya," kata Deputi Pemberantasan BNN, Irjen Benny J Mamoto, dalam jumpa pers di gedung BNN, Jl MT Haryono, Cawang, Jakarta Timur, Senin (11/3/2013).

Penangkapan Andi ini berawal dari kecurigaan masyarakat terhadap tersangka yang merupakan pedagang kecil kelontong. Meski dengan berdagang kelontong, ternyata gaya hidup tersangka cukup mewah, memiliki 2 unit mobil mewah dan sebuah kapal pengangkut barang. Seluruh barang tersebut, kata Benny, adalah milik Andi.

"Masyarakat sekitar curiga, melihat usahanya (kelontong), tidak mungkin tersangka seperti itu," kata Benny.

Andi ditangkap 17 Februari 2013 di depan sebuah mal di medan. Aparat menemukan sabu yang dikemas di 8 plastik seberat 5.204,92 gram dan disembunyikan di bawah jok Fortuner.

Petugas lantas mengembangkan kasus tersebut dengan menggeledah kontrakannya di Komplek Taman Setia Budi Blok VV No 14, Medan. Petugas tidak menemukan sabu di dalam kediaman tersangka, kristal haram itu ditemukan di dalam sebuah mobil CRV seberat 2.023,62 gram.

BNN menyebut Andi adalah big bos narkoba di Medan. Dalam menjalankan peredaran sabu, dia tidak sendiri, namun bekerjasama dengan kelompok Aceh yang kemudian merekrut kurir untuk menjalankan bisnisnya. Medan sendiri, ujar Benny, dianggap sebagai pasar potensial narkoba.

Hasil penyidikan BNN, sabu tersebut berasal dari India dan masuk lewat Malaysia. "Dari Malaysia, tersangka membawa sendiri barang tersebut dengan kapal barangnya sendiri yang masuk di perairan Aceh," ujarnya.

Dari jumlah yang diamankan petugas, sebanyak 7.204,38 gram sabu dimusnahkan, sementara 24,16 gram disisihkan untuk pembuktian di persidangan.

"Dengan pengungkapan ini setidaknya 28.914 anak bangsa terselamatkan," ujar Benny. Dia enggan menyebut berapa nominal rupiah dari sejumlah barang bukti yang diungkap jajarannya.

Akhiri hari anda dengan menyimak beragam informasi penting dan menarik sepanjang hari ini, di "Reportase Malam" pukul 01.30 WIB, hanya di Trans TV

(ahy/rmd)



Sponsored Link
Redaksi: redaksi[at]detik.com
Informasi pemasangan iklan
hubungi : sales[at]detik.com
ProKontra Index »

Pemprov DKI Larang Aplikasi Taksi Uber

Baru diluncurkan sepekan, aplikasi penghubung taksi Uber langsung mendapat respons negatif dari Pemprov DKI. Alasan pelarangannya, mulai dari tak ada izin, tak ada kantor, tak mengikuti tarif resmi, berpelat hitam sehingga dikhawatirkan merugikan konsumen. Bila Anda setuju dengan Pemprov DKI yang melarang aplikasi taksi Uber, pilih Pro! Bila tidak setuju pelarangan taksi Uber, pilih Kontra!
Pro
75%
Kontra
25%