detikcom
Sabtu, 09/03/2013 00:37 WIB

Ini Pemicu Keributan di Kembangan Versi Pihak Hercules

M Iqbal - detikNews
Halaman 1 dari 2
(foto: septiana-detikNews)
Jakarta - Hercules dan 50 anak buahnya diamankan Tim Resmob Polda Metro Jaya karena diduga melakukan pemerasan di kawasan Perumahan Kebon Jeruk Indah (KJI) II Srengseng, Jakbar. Pengacara Hercules, Joao Meco, menuturkan bahwa pemicu keributan adalah jalan warga yang ditutup oleh pengembang.

"Ini masalah Hercules dengan pengembang yang menggunakan polisi. Dulu sebelum apartemen itu dibangun ada jalan menuju rumah Hercules. Itu di mulut jalan, jalannya ditutup. Jadi kalau lewati gang itu mereka harus angkat (portal)," kata pengacara Hercules Joao Meco, di Mapolda Metro Jaya, Jl Gatot Subroto, Jaksel, Jumat (8/3/2013).

Nah, menurutnya, jalan yang ditutup itulah yang menjadi pemicunya. Rumah Hercules sendiri berada dekat dengan ruko yang sedang dibangun. Selain Hercules, tentu jalan yang ditutup itu juga dilalui oleh masyarakat sekitar.

"Tiba-tiba polisi bilang ada masyarakat yang lapor terjadi pemerasan di sana. Mereka lalu apel di sana. Kata Hercules silakan apel," ungkapnya.

Namun, masalah lain muncul saat Hercules mengetahui bahwa ternyata yang melaporkan ke polisi tentang adanya pemerasan adalah pihak pengembang, yang tak lain pihak yang telah menutup jalan yang dilalui masyarakat.

"(Saat apel polisi) tiba-tiba pengembang ini Bu Sandra muncul dengan mobil membawa 100 nasi bungkus untuk dibagikan ke polisi. Hercules bilang, 'oh berarti anda yang lapor polisi," kata Joao Meco menuturkan perkataan Hercules.

"Hercules kesal karena rupanya yang lapor dan bilang ke polisi ada pemerasan itu ibu Sandra. Kata Hercules kenapa you tidak kasih tahu saya," lanjutnya.Next

Halaman 1 2

Ikuti berbagai peristiwa menarik yang terjadi sepanjang hari ini hanya di "Reportase" TRANS TV Senin - Jumat pukul 16.45 WIB

(iqb/ahy)



Sponsored Link
Redaksi: redaksi[at]detik.com
Informasi pemasangan iklan
hubungi : sales[at]detik.com
ProKontra Index »

Pemprov DKI Larang Aplikasi Taksi Uber

Baru diluncurkan sepekan, aplikasi penghubung taksi Uber langsung mendapat respons negatif dari Pemprov DKI. Alasan pelarangannya, mulai dari tak ada izin, tak ada kantor, tak mengikuti tarif resmi, berpelat hitam sehingga dikhawatirkan merugikan konsumen. Bila Anda setuju dengan Pemprov DKI yang melarang aplikasi taksi Uber, pilih Pro! Bila tidak setuju pelarangan taksi Uber, pilih Kontra!
Pro
65%
Kontra
35%