detikcom
Kamis, 07/03/2013 13:06 WIB

KRL Bogor-Jakarta Berjalan Lebih Pagi, Balik Lebih Malam

Mulya Nurbilkis - detikNews
dok PT KCJ
Jakarta - Kabar baik bagi komuter di jalur Bogor-Jakarta. Per 1 April 2013, KRL relasi Bogor-Jakarta akan mulai pelayanan lebih pagi dan berakhir lebih malam.

Perubahan ini diutarakan Dirut PT KAI Commuter Jabodetabek (KCJ) Tri Handoyo dalam jumpa pers di Gedung Jakarta Railway Center, Jalan Juanda IB, Jakarta Pusat, Kamis (7/3/2013).

Commuter Line Bogor-Jakarta Kota yang tadinya berangkat pukul 04.25 WIB, per 1 April 2013 menjadi berangkat lebih pagi, pukul 04.00 WIB. Sedangkan jurusan sebaliknya, Jakarta Kota - Bogor akan pulang lebih malam, dari pukul 22.30 WIB menjadi 00.25 WIB hingga tiba di Stasiun Bogor pukul 01.46 WIB.

Penambahan jadwal dan rangkaian kereta ini juga diimbangi peningkatan pengaman di stasiun dan kereta.

"Kita akan menambah pengamanan. Seperti di stasiun kita tambah dengan operasi tim khusus yang sifatnya tertutup. Mereka belum tentu pakai seragam," jelas Tri.

Sementara relasi Serpong-Jakarta, KRL ekonomi akan ditiadakan.

Jumlah personel pengamanan akan ditambah dari yang tadinya 14 ribu menjadi 16 ribu personel untuk seluruh stasiun dan kereta KRL di Jabodetabek. Adanya penambahan jumlah KRL kelak akan mempersingkat waktu tunggu penumpang dan meningkatkan jumlah volume penumpang sekitar 20 persen atau sekitar 140 juta penumpang (target 2013).

Jadwal lengkap KRL Jabodetabek akan dirilis PT KCJ dalam situsnya www.krl.co.id pada Senin (11/3/2013).


Indonesia jadi surga pelaku pedopilia dunia. Saksikan di program "Reportase Sore" TRANS TV Senin sampai Jumat pukul 16.45 WIB

(nwk/nrl)


Setelah eksekusi 6 terpidana mati narkoba, dua negara menarik duta besarnya. Bagaimana perkembangan terkini? Simak di sini.


Sponsored Link
Redaksi: redaksi[at]detik.com
Informasi pemasangan iklan
hubungi : sales[at]detik.com
  • Selasa, 27/01/2015 16:57 WIB
    Menteri Yohana Yembise: Kekerasan Anak Akibat Nikah Muda
    Gb Bagi Yohana Susana Yembise, jabatan Menteri Pemberdayaan Perempuan dan Perlindungan Anak adalah kepercayaan sekaligus menjadi simbol perjuangan atas dominasi adat di Papua, yang umumnya didominasi laki-laki. Yohana juga mengkhawatirkan tingkat kekerasan anak yang makin memprihatinkan.
ProKontra Index »

Jika Presiden Jokowi Berhentikan BW, BG Juga Harus Dinonaktifkan

Wakil Ketua KPK Bambang Widjojanto (BW) mengajukan berhenti sementara karena menjadi tersangka di Polri. Menurut peneliti ICW, Donal Fariz, bila Presiden nanti menerima pengunduran diri BW, maka Presiden juga harus menonaktifkan Komjen Budi Gunawan (BG) sebagai calon Kapolri. Apalagi kasus yang menjerat Komjen BG lebih krusial, yakni korupsi dibanding kasus yang menjerat BW, pidana biasa. Bila Anda setuju dengan Donal Fariz, pilih Pro!
Pro
70%
Kontra
30%
MustRead close