detikcom
Selasa, 05/03/2013 08:36 WIB

9 Hakim Konstitusi Berpeluang Pimpin MK, Siapa Terkuat?

Andi Saputra - detikNews
Mahfud MD dan 8 hakim konstitusi (ari saputra/detikcom)
Jakarta - Masuknya Arief Hidayat ke Medan Merdeka Barat melengkapi kursi hakim konstitusi yang ditinggalkan Mahfud MD karena habis masa jabatan. Dengan lengkapnya kursi 9 orang pengawal konstitusi itu maka segera digelar pemilihan Ketua Mahkamah Konstitusi (MK) secara internal. Siapa paling berpeluang?

"Semua punya peluang menjadi MK 1, tinggal bagaimana di antara mereka memilih yang terbaik di antara mereka," kata pengamat hukum tata negara, Dr Irmanputra Sidin saat berbincang dengan detikcom, Selasa (4/3/2013).

Selain Arief Hidayat yang baru masuk, 8 hakim konstitusi lainnya yaitu Akil Mochtar, Maria Farida Indarti, Achmad Sodiki, Hamdan Zulfa, M Alim, Harjono, Anwar Usman dan Ahmad Fadlil Sumadi. Saat ini, Achmad Sodiki juga menjabat Wakil Ketua MK.

"Semua punya peluang, kredibilitas dan potensi yang sama menjadi Ketua MK," ujar Irman.

Hal senada juga diungkapkan dari dalam MK sendiri. Akil Mochtar yang paling banyak tampil di media setelah Mahfud MD, mengaku semua hakim konstitusi punya kans sama. Dirinya sendiri tidak berani bertaruh apakah namanya yang kelak akan terpilih memimpin lembaga the guardian of constitution tersebut.

"9 Hakim konstitusi itu sama-sama berpeluang," ujar Akil saat dihubungi terpisah.

Adapun anggota Komisi III DPR dari FPKS, Indra secara tersirat yakin Arief Hidayat yang akan menjadi Ketua MK.

"Seluruh hakim MK yang menjadi ketua MK adalah hasil dari fit and proper test Komisi III. Saya berani katakan, dari track recordnya, hasil fit and proper test DPR diakui," ujar Indra.



Indonesia jadi surga pelaku pedopilia dunia. Saksikan di program "Reportase Sore" TRANS TV Senin sampai Jumat pukul 16.45 WIB

(asp/mok)


Setelah eksekusi 6 terpidana mati narkoba, dua negara menarik duta besarnya. Bagaimana perkembangan terkini? Simak di sini.


Sponsored Link
Redaksi: redaksi[at]detik.com
Informasi pemasangan iklan
hubungi : sales[at]detik.com
  • Selasa, 27/01/2015 16:57 WIB
    Menteri Yohana Yembise: Kekerasan Anak Akibat Nikah Muda
    Gb Bagi Yohana Susana Yembise, jabatan Menteri Pemberdayaan Perempuan dan Perlindungan Anak adalah kepercayaan sekaligus menjadi simbol perjuangan atas dominasi adat di Papua, yang umumnya didominasi laki-laki. Yohana juga mengkhawatirkan tingkat kekerasan anak yang makin memprihatinkan.
ProKontra Index »

Jika Presiden Jokowi Berhentikan BW, BG Juga Harus Dinonaktifkan

Wakil Ketua KPK Bambang Widjojanto (BW) mengajukan berhenti sementara karena menjadi tersangka di Polri. Menurut peneliti ICW, Donal Fariz, bila Presiden nanti menerima pengunduran diri BW, maka Presiden juga harus menonaktifkan Komjen Budi Gunawan (BG) sebagai calon Kapolri. Apalagi kasus yang menjerat Komjen BG lebih krusial, yakni korupsi dibanding kasus yang menjerat BW, pidana biasa. Bila Anda setuju dengan Donal Fariz, pilih Pro!
Pro
69%
Kontra
31%