detikcom
Minggu, 03/03/2013 18:57 WIB

Pimpin Matara, Bima Arya: Ini Ormas Anak Muda

Danu Damarjati - detikNews
Bima Arya bersama Hatta Rajasa dalam acara soft launching Matara
Jakarta - Ketua DPP PAN Bima Arya ditunjuk menjadi ketua umum organisasi sayap Matahari Nusantara (Matara). Organisasi ini difokuskan untuk menarik dukungan anak muda pada pemilu 2014.

“Kita di sini punya visi yang sama, mengubah wajah politik menjadi lebih ramah di mata anak muda,” kata Bima di kantor Matara, Jl Ciasem II, Kebayoran Baru, Jakarta Selatan, Minggu (3/3/2013).

Bima mengatakan setidaknya ada tiga fokus gerakan Matara ke depan, yaitu memberikan pencerahan kepada pemuda, memberdayakan anak muda, serta melakukan proses kaderisasi. Pembentukan Matara sendiri melibatkan anak muda dari berbagai latar belakang seperti aktivis, profesional, pengusaha, akademisi, hingga seniman.

Bima menambahkan jumlah anak muda di bawah usia 40 tahun di Indonesia berjumlah sebanyak 90 juta jiwa atau sekitar 50% dari jumlah pemilih di Pemilu. Matara tidak ingin 17,5% anak muda dari jumlah pemilih dalam pemilu itu antipartai. Oleh karenanya, melalui Matara, Bima ingin memiliki tujuan untuk mengubah wajah politik di tanah air agar lebih ramah.

“Jadi target kita bukan sekadar berapa suara yang akan kita raih, tapi bagaimana mengubah wajah politik agar lebih ramah. Matara rumah anak muda yang ingin berjuang di politik,” ujarnya.

Kendati demikian, Bima tidak menampik bahwa Matara adalah salah satu cara untuk mendongkrak perolehan suara PAN pada pemilu mendatang. Meski secara garis besar fokusnya pada pendidikan, baik pendidikan politik dan pembangunan karakter.

Bima menjelaskan, Matara adalah organisasi otonom, tetapi berinduk kepada PAN. Artinya, garis kebijakan yang dijalankan oleh Matara tidak akan berbeda dengan PAN.

“Salah satu alasan rumah Matara ini kita bangun agar menjadi inspirasi bagi anak muda. Jangan sampai anak muda ini berpolitik hanya karena urusan pragmatis dan transaksional,” terangnya.


Ikuti berbagai berita menarik hari ini di program "Reportase" TRANS TV yang tayang Senin sampai Jumat pukul 12.45 WIB

(dnu/trq)



Sponsored Link
Redaksi: redaksi[at]detik.com
Informasi pemasangan iklan
hubungi : sales[at]detik.com
  • Senin, 21/07/2014 12:41 WIB
    Wamenhub: Jembatan Comal Bikin Jalur Darat Lebih Kompleks, Ada 3 Alternatif
    Gb Jembatan Comal, Pemalang, Jateng, yang ambles pada Jumat (18/7) malam lalu membuat mudik via jalur darat lebih kompleks. Memang Kementerian PU mengebut pengerjaan jembatan itu. Namun di satu sisi harus menunggu kelayakannya. Ada 3 alternatif jalur mudik menghindari Jembatan Comal.
ProKontra Index »

Polisi akan Razia dan Bubarkan Sahur on The Road

Dari hari ke hari, Sahur on The Road (SOTR) alias sahur keliling yang awalnya niatnya baik, membagi-bagikan sahur ke warga tidak mampu, kini melenceng semakin meresahkan, melakukan vandalisme hingga pembacokan. Terakhir Senin (21/7) dini hari, beberapa korban pembacokan kelompok SOTR berjatuhan. Polda Metro Jaya akan merazia, membubarkan hingga menindak kelompok SOTR yang melakukan tindak pidana. Bila Anda setuju dengan tindakan Polda Metro Jaya, pilih Pro!
Pro
69%
Kontra
31%